Nov 3, 2014

Ritual Salam-salam: Budaya Misteri di Malaysia



Bergaul dengan Pak Arab Muslim banyak membuat saya berfikir tentang Muslim di Malaysia. Kita sama-sama muslim, tapi kita mempunyai amalan hidup yang berbeza. Dari sudut ibadah hinggalah makanan dan pakaian. Dan itu tidaklah menjadi masalah. Bahkan, dari situ juga membuatkan kita menjadi lebih terbuka dan berlapang dada kepada manusia yang berbeza latar belakang.

Zikir selepas solat

Selepas solat berjemaah, Pak Arab biasanya akan berzikir sendiri-sendiri. Ada juga yang terus beredar melaksanakan urusan kehidupan. Jauh sekali jika ingin melihat suasana pak imam berzikir kuat-kuat diikuti oleh makmum, kemudian mengetuai bacaan doa secara lantang yang tidak pun difahami oleh para makmum seperti halnya kita di Malaysia.

Berdoa bersendirian itu, ada kelebihannya. Ianya membuatkan kita lebih fokus dan lebih sedar tentang apa yang kita ingin doakan. Bayangkan, apabila kita menyusun sendiri kata-kata dalam doa kita, berbicara denganNya, hati kita sendiri akan merasa. Mana taknya, apa yang disampaikan dari hati akan kena pada hati jua.

Ritual Salam-salam

Di Malaysia, kita ada ritual salam menyalam antara satu sama lain dalam bulatan, kemudian diakhiri dengan bacaan doa. Entahlah. Mungkin bukan hanya dia Malaysia. Budaya Nusantara mungkin. Pak-pak Arab tiada budaya sebegitu, namun setelah solat isya', biasanya mereka akan berborak panjang, membangkitkan pelbagai isu untuk dibincangkan. Kadang-kadang saya sekadar duduk bersama, hanya mendengar sambil minum kopi arab yang mereka hidang dalam cawan kecil. Bila terdengar mereka seperti bercakap tentang Malaysia, biasanya saya akan tanya Brother Ahmad tentang apa yang mereka bualkan.

Apa-apa pun, budaya ini masih menjadi sebuah misteri pada diri saya. Terfikir, bagaimana orang kita tergerak untuk mewujudkan amalan salam-salam sebegitu. Satu teori (memandai) yang saya dapat fikirkan ialah, ada suatu masa dahulu, Islam itu begitu asing di sisi masyarakat kita sehingga begitu sedikit orang mengimarahkan masjid. Kemudian, mereka terfikir, apa salahnya berbaris dan beratur untuk menyalam semua jemaah yang berbilang satu saf kecil sahaja. Dengan itu, semua orang dapat bersalaman dan melihat wajah masing-masing. Heh, suka hati je buat andaian. Tapi, apa kata kalau kita buat di Masjid Negara? Alamatnya boleh solat isya' terus kalau Ritual Salam-salam dibuat selepas solat maghrib dengan kehadiran jemaah yang penuh.

Namun, kebiasaannya orang-orang kita ni agak payah nak senyum dan pandang mata kita, apatah lagi bersalam dengan erat. Salam macam nak tak nak. Muka pula masam mencuka. Jadi, apa signifikannya amalan sebegini? Tidak ada ruh pun disebaliknya.

Benda baik, apa salahnya

Orang Australia sangat mudah dan ringan mulut untuk mengucapkan kata-kata seperti "sorry", "thank you", "please", "no worries" dan "hey, how's it going". Ucapan "hey, how's it going" atau "hey, how are you" pula biasa kedengaran apabila mereka bertembung sesama rakan semasa berjalan, dan disambut mudah dengan "Good. How are you?", kemudian masing-masing berlalu pergi.

Tapi, adakah mereka benar-benar memaksudkannya ketika mengucapkan semua itu? Entahlah. Namun, budaya yang baik itu, apa salahnya diamalkan walaupun kelihatan ruh itu tiada. Sekurang-kurangnya, ia membuat orang lain rasa gembira. Asalkan amalan itu bertepatan dengan syara', maka tiada alasan untuk menghalang.

Kesedaran

Jadi, bila kita menyedari sebuah amalan yang menjadi kebiasaan itu mula kurang penghayatan, dari situ timbulnya tanggungjawab terhadap sebuah kesedaran. Amalan solat misalnya. Betapa mudah kita terlupa tentang tujuan. Betapa senang kita terlepas dari memahami bacaan. Berapa kali pula kita benar-benar mengalami kekhusyukan?

Kesedaran itu ada kitarannya yang tersendiri. Pada hari ini mungkin kita sedar, tetapi orang lain tak sedar. Pada hari lain, mungkin kita pula tidak sedar, dan orang lain sedar. Amalan sedar menyedarkan itulah yang patut disuburkan dalam masyarakat kita, bermula dari rumah kita.

Rumahtanggaku syurgaku. Ceh, tiba-tiba.

Sep 10, 2014

Masih Banyak Yang Kita Tak Tahu, Masih Banyak Yang Kita Tak Mengerti



Saya baru tahu yang sesetengah kereta (mungkin kebanyakan kereta baru) ada sebuah cip yang dipasangkan pada kuncinya, di mana apabila cip itu tidak ada, kereta itu tidak dapat dihidupkan dengan sempurna. Ia akan memberi sedikit harapan dengan bunyi enjin, kemudian mati serta-merta.

Mula-mula, pemilik kereta itu tengok pelbagai kemungkinan yang boleh buat kereta itu tak berfungsi. Tengok punyalah tengok, tiba-tiba ada seorang taiko ini memberitahu bahawa kereta itu tak boleh berfungsi sebab cip pada kunci itu hilang. Taiko itu pula bukanlah seorang yang bujang. Ok tak ada kaitan.


Macam warna McBoikot la pulak

Banyak perkara sebenarnya yang masih kita tak tahu. Banyak perkara yang kita tak mengerti. Kenapa kita perlu buang air besar? Kenapa bila jumpa akhawat cantik, hati rasa berdebar? (Ops). Kenapa buku kebanyakannya berbentuk petak? Kenapa bila orang sebut pasal kita, kita akan tersedak? (Karut). Kenapa kita tersesat dalam sesebuah jurusan? Kenapa kita kadang-kadang tak tahu nak buat apa dengan kehidupan?

Banyak persoalan yang kita begitu mahukan jawapannya segera. Waktu ini juga. Tapi lumrah kehidupan, kita kadang-kadang hanya perlu terus berjalan. Dalam perjalanan itu, kita akan menemui orang, kita akan melihat gelagat haiwan, tumbuhan dan juga alam. Dari situ kita akan sedikit demi sedikit temui jawapan.

Ya, kita akan kata Al-Quran memberi kita jawapan kepada setiap persoalan. Tak semestinya, kawan. Al-Quran tak memberikan semua jawapan, tapi ia memberikan segala panduan yang kita perlukan. Panduan berinteraksi, panduan berfikir, panduan menjaga hati, dan segala macam panduan lagi. Untuk mencari jawapan pada semua persoalan dalam kehidupan, kita hanya perlu menggunakan

panduan yang Al-Quran berikan:

Maka bertanyalah kepada ahlinya jika kamu tidak mengetahui.
(An-Nahl: 43)

Tak silap saya, Ustaz Nouman Ali Khan, dalam ceramahnya di Youtube, ada menceritakan bahawa pernah apabila dia memberi ceramah, terdapat ibu yang menceritakan masalah anaknya dan memohon nasihat daripadanya. Dia kemudian berkata kepada si ibu bahawa masalah anaknya itu memerlukan pertolongan profesional, dikhuatiri jika dia cuba-cuba untuk menyelesaikannya, dia akan lebih memburukkan keadaan. Bayangkan, dengan ilmu yang banyak, dia tetap tahu di mana batas dirinya untuk memberikan nasihat.

Kita ini, kadang-kadang begitu senang merasakan bahawa kita mampu menyelesaikan masalah semua orang. Kita rasa masalah itu hanya ada hitam putih. Kalau orang itu macam itu, kita bagi dia ayat Quran itu, kalau orang ini macam ini, kita bagi hadis ini. Saya pun dulu begitu. Merasa bahawa semua perkara boleh diselesaikan dengan nas-nas dan hujah agama. Alhamdulillah, semalam saya telah berjumpa seorang doktor kerana masalah yang saya alami, dan hasil perbincangan dengan doktor itu, saya terasa lebih lega. Kelegaan yang tak dapat saya rasai dengan membaca Quran dan melaksanakan tahajjud, yang sebelum ini berkesan memberi ketenangan sentiasa.

Ini mungkin berbunyi agak kontroversi, tapi poin yang saya ingin ketengahkan ialah, masalah manusia ni bukan hanya berkaitan dengan spiritual. Kadang-kadang, keadaan dan masalah yang berlaku dalam hidup manusia memerlukan kita menggunakan pendekatan yang berbeza. Kadang melibatkan emosional, kadang melibatkan mental, kadang melibatkan fizikal. Dalam kita ingin menyantuni manusia, kita perlu ambil kira semua aspek ini dalam menyelesaikan masalah mereka.

Ketika saya dirudung masalah tersebut (saya tak mahu kongsikan di sini), saya tidak dapat meneguk hikmah disebalik apa yang berlaku. Quran dan zikir juga tidak betul-betul menenangkan kalbu. Namun sekarang, saya dapat rasa bahawa ianya adalah tarbiyah kepada saya bahawa saya perlu lebih sedar yang keperluan atau masalah manusia itu bukan sekadar spiritual, tapi lebih dari itu. Ada juga sudut psikologinya yang kita perlu tahu.

Bukanlah saya ingin mengatakan bahawa jangan selesaikan masalah orang. Cumanya, jika kita betul-betul tidak tahu menyelesaikan masalah yang datang kepada kita, jangan kita malu mengatakan tak tahu dan membawa orang itu berjumpa dengan orang yang betul-betul tahu. Ada masalah dalam hidup ini yang kadang-kala kita perlu rasainya sendiri, baru kita tahu nasihat apa yang kita boleh beri. Paling tidak pun, kita hanya perlu berusaha memahami.

Nasihat yang umum itu memang berguna, namun jika ada kes istimewa datang kepada kita, haruslah menanganinya dengan bijaksana. Yang penting, jangan berhenti belajar daripada mereka yang lebih banyak pengetahuannya. Kerana semakin kita belajar kita akan tahu bahawa masih banyak yang kita tak tahu, masih banyak yang kita tak mengerti.

*Terima kasih kepada anda-anda yang memberi sokongan dan dokongan apabila saya jatuh di lantai terburai. Membantu saya mencantumkan serpihan-serpihan diri saya yang berkecai. Moga Allah mengganjari kalian dengan ganjaran yang tak tercapai dek akai. Kbai.

May 14, 2014

Ujian Untukku Tak Semestinya Ujian Untukmu



Pernah tak kita terfikir, kenapa kita dapat ujian macam ni? Kenapa tak dapat ujian macam tu?

"Kenapa Allah tak uji aku dengan kehilangan duit? Aku mampu je sabar kalau duit hilang."

"Kenapa Allah uji aku dengan patah kaki? Patah tangan cukupla."

Kenapa selalu kena rijek je ni? Adoi... [Gambar]

Macam waktu sekolah dulu, ada murid yang cemerlang dalam ujian ketahanan, mungkin tidak cemerlang dalam peperiksaan. Begitu juga yang cemerlang dalam peperiksaan, mungkin tidak cemerlang dalam ujian ketahanan. Mungkin ada juga yang cemerlang kedua-duanya, tapi hidup dalam keluarga yang susah. Mungkin ada yang tidak cemerlang apa-apa, tapi hidupnya bebas dari masalah.

Lain orang lain keadaan dia. Ada yang bertuah dekat bahagian ni, tapi berjebat tidak bertuah pada bahagian itu. Sama juga macam ujian. Setiap orang ada ujian masing-masing. Ujian untuk kita tak semestinya ujian untuk dia. Ujian untuk dia tak semestinya ujian untuk abang kita. Ujian untuk sepupu kita tak semestinya ujian untuk kawan adik kita. Begitulah alkisahnya ujian.

Ada orang mungkin apabila berhadapan dengan ujian ikhtilat, dia dengan begitu mudahnya mengelat. Tapi orang lain yang juga diuji dengan ikhtilat, mungkin dengan mudahnya dia terjerat. Kemampuan kita tak sama. Kekuatan kita berbeza. Maka, ujian yang datang juga mestilah ada pelbagai bentuk dan perisa. Namun, semua kita diuji atas tujuan yang sama. Untuk menguji iman di dada.

Ujian apa yang kita sedang lalui sekarang, itulah ujian untuk kita. Tak perlu ditanya mengapa. Mengapa diberi yang sangat susah? Mengapa matematik tambahan pun kelihatan lebih mudah? Kenapa semuanya nampak tersangatlah payah?

Dah namanya ujian, pastilah ianya membuat kita rasa berat. Apa yang kita rasa ringan bukanlah suatu ujian. Dan ujian ini, pastilah ada paras kesukaran yang tertentu untuk memastikan kualiti lepasan ujian itu tarafnya berbintang-bintang. Sewaktu tadika, ujian mestilah pada taraf tadika. Di universiti pula, kualiti graduan yang terlahir sedikit sebanyak dipengaruhi juga oleh kesukaran peperiksaan yang diberikan. Maka, semakin kita besar, semakin kita perlu meningkatkan kualiti diri untuk melepasi peringkat yang lebih tinggi dalam kehidupan.

Tapi jangan lupa, ujian yang kita lalui sekarang ini, sesusah mana pun kita merasainya, pasti ada orang yang tak nampaknya sebagai ujian pun. Mungkin kita punyalah payah nak fikirkan penyelesaian untuk masalah yang kita hadapi, tapi ada orang senang-senang je bagi kita penyelesaiannya. Jadi, dalam menghadapi ujian dan masalah yang menimpa, carilah orang yang kita percayai boleh menunjukkan jalan yang mungkin kita tak pernah terfikir pun untuk melaluinya dan mungkin tak pernah terbayang pun adanya jalan itu.

...Barangsiapa bertakwa kepada Allah
niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar.
Dan memberinya rezeki dari
arah yang tiada disangka-sangkanya.
Dan barangsiapa yang bertawakkal kepada Allah
niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya.
Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan yang (dikehendaki)Nya.
Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu.

At-Talaq: 2-3

Kehidupan ini sebuah perjalanan. Sepanjang perjalanan ini, pastinya kita akan ditimpa dengan bermacam-macam ujian. Ujian yang ditimpa tidak pula melebihi kita punya ruang kemampuan. Mengharaplah pada Tuhan, moga-moga dia sentiasa memberikan pertolongan.


May 12, 2014

Alergik Dengan Politik?



Nampak tak permainan dia? Ya, apabila kita nampak permainan politik di bumi Malaysia yang tercinta ini, kita akan mudah rasa mual, menyampah, mungkin juga rasa alergik. Sebenarnya bukan di Malaysia sahaja. Sehebat mana pun kita lihat negara-negara di dunia ini, pasti terdapat perkara yang tidak enak dalam hal politiknya.

Tahun ini, bagi saya, bermacam-macam hal politikus yang membuat penat fikiran yang sudah sedia berselirat. Hari tu Kajang Move, hari ni Ganu Move. Hari tu PR serabut, hari ni BN kelam kelibut. Hari tu isu kewangan, hari ni isu perkauman. Hari ni saya sekadar menyebut beberapa isu yang panas diperkatakan di laman sosial dan juga sesawang.

Nak termuntah aku [Gambar]

Jadi, apa masalahnya dengan politik kita?

Pemimpin pecah amanah? Benda biasa. Amalan rasuah? Itu dah semestinya. Guna kuasa secara salah? Chill la der. Hal ini buatkan ramai yang tak mahu ambil tahu tentang hal politik negara, sehingga membuatkan mereka alergiklah juga. Akhirnya, jadilah kita orang yang tidak kritikal fikirannya dan memilih untuk mahu lepak-lepak saja.

Benar, politik kita sudah kotor. Ibarat bermain dengan lumpur. Segalanya nampak kabur. Tak pasti boleh bersih atau tak kalau ditabur dengan peluntur.

Bila dilihat, macam payah sangat kan nak jadikan Malaysia ni aman? Aman dari pergaduhan, aman dari persengketaan, aman dari perbalahan. Budak-budak sekolah bergaduh sesama bangsa, ahli politik bersengketa sesama mereka, malah ada pula jemaah Islam yang tak melepaskan peluang berbalah sama.

Ini namanya tidak aman dari segi perasaan. Payah benar kita mahu menghargai sesama kita, biar berlainan bangsa mahupun yang sama. Payah benar kita ingin memandang orang lain dengan pandangan kasih sayang, malah kita memandang dengan perasaan kesumat dan dendam. Mungkin dari luaran, kelihatan kita tidak terlalu bercakaran, tapi dalaman itu, penuh dengan peperangan di alam bayangan.

Tengok tu, daripada nak sembang pasal politik, masuk pulak isu aman, perpaduan, percintaan (aik?). Kenapa? Kerana dari isu-isu politik itu, ia sebenarnya memberi kesan kepada setiap dari diri kita. Sama ada kita kisah atau tidak kisah dengan politik, akhirnya politik akan kisah juga dengan kita semua.

Jadi, sebab itulah adanya kita. Ya, kita. Generasi baru harapan negara. Tidak kisah kita Melayu, kita Cina, kita India, kita Iban, kita Kadazan, kita semua adalah pengubah Malaysia di masa hadapan. Kita ini adalah golongan yang menjadi penentu bagaimana Malaysia akan dicorakkan.

Bagi Muslim, memang mudah dan indah jika kita hanya beribadah tanpa memikirkan tentang siasah. Tapi, ingatkah kita bahawa Nabi kita bertungkus lumus untuk memerangi sistem jahiliyah untuk menegakkan sistem Islam? Jika seruan dakwah Nabi itu sekadar melakukan ibadah khusus, mana mungkin pemimpin-pemimpin kaum Musyrikin boleh merasa yang kedudukan mereka tergugat?

Kerana apa yang Nabi bawa adalah mesej kemanusiaan, mesej kesejahteraan, dan mesej keadilan. Ini semua memang bercanggah dengan apa yang dilakukan oleh pemimpin Mekah waktu itu. Jadi, melihatkan kebobrokan masyarakat sekelilingnya, Nabi terus-menerus berdakwah untuk memperbaiki keadaan masyarakat semampunya.

Jadi, usah alergik dengan politik. Cukuplah kita memandang isu politik sebelah mata. Pun begitu, kita juga tak perlu mengambil port sehingga mengabaikan segala tanggungjawab yang ada. Cukuplah sekadar mengambil tahu dengan mindset bahawa satu hari, kita mahu dan mampu mengubah ini semua. Tak perlu masuk dalam parti politik pun tak apa. Perkemas tarbiyah diri kita, perbaiki akhlak kita, pertajam minda kita, insyaAllah bila sampai masanya, kita mampu mengubahnya.

May 11, 2014

Bila Hati Berat Untuk Menulis





Beberapa menjak ini, saya seringkali mempunyai keinginan untuk menulis, berkongsi ilmu dan rasa dengan orang lain melalui penulisan di blog ini, namun seringkali juga merasa berat untuk menulis. Mengapa?

Saya akui, sekarang merupakan detik-detik yang agak sukar dalam hidup saya. Sebenarnya saya malu (takut) berhadapan dengan orang ramai, dek ketidakstabilan hidup saya sekarang ini. Banyak sebenarnya perkara yang berlaku yang menyebabkan saya merasakan berat sekali untuk menulis tentang hal yang baik-baik, kerana hidup saya boleh dikatakan 'tidak baik' sekarang ini.

Mungkin, ini adalah ujian daripada nasihat-nasihat saya dulu kepada orang lain. Dulu, saya ringan sekali dalam memberikan pandangan serta nasihat kepada orang-orang disekeliling saya. Memberi kata perangsang dan semangat. Jadi, mungkin sekarang Allah mahu uji, apabila kesusahan itu memberati diri saya, adakah saya mampu melakukan seperti apa yang saya nasihatkan dulu itu? Adakah saya mampu untuk membangkitkan semangat saya ketika pudar? Adakah saya benar dalam iman saya?

Sebenarnya yang patut menjadi penasihat terbaik buat diri kita, adalah diri kita sendiri. Selagi kita tidak mampu memberi harapan kepada diri kita sendiri bahawa kita mampu hadapi segala ujian dan rintangan yang mendatang, kita akan terus menerus menjadi lemah semangat serta tidak bermaya. Datangkanlah rombongan kaunselor dan therapist sekalipun, jika diri sendiri tidak mahu cuba melangkah lebih jauh ke depan, memang takkan ke mana.

Namun, apabila kita sudah dilanda kebuntuan dalam menyelesaikan masalah diri kita, jangan lupa bahawa di sekeliling kita, ada ramai yang sebenarnya bersedia untuk membantu. Kita cuma perlu berani meluahkan apa yang terbuku di hati. Janganlah kita malu untuk mengaku kelemahan sendiri dan tidak mahu berkongsi masalah hanya kerana mahu menjaga air muka. Akhirnya, masalah tidak selesai, air mata pun berderai.

Benar, merenung kembali ayat-ayat Allah adalah sangat penting dalam kita mahu menyelesaikan masalah dan kerungsingan dalam hidup kita. Contohnya, jangan berputus asa dengan rahmat Allah (Az-Zumar: 53), Allah tidak membebankan kita luar dari kemampuan kita (Al-Baqarah: 286), Allah akan beri jalan keluar dari masalah (At-Talaq: 2-3), ini semua ujian Allah untuk melihat keimanan kita (Al-Baqarah: 214) dan banyak lagi ayat-ayat memberi kita mesej bahawa dalam hidup ini, jangan pernah mengalah.

Tapi dalam kita meneliti ayat-ayat tersebut, jangan pula lupa dengan ayat yang berbunyi:

“Maka bertanyalah kepada ahlinya (orang-orang yang tahu atau pakar) jika kamu tidak mengetahui (keadaan sesuatu perkara).”
(An-Nahl: 43)

Kita orang muda ni, sebenarnya masih mentah dalam liku-liku kehidupan ini. Kita selalu rasa yang bila kita dah baca macam-macam, kita dah tahu macam-macam. Padahal, semakin kita membaca, semakin kita membesar, kita patut sedar yang sebenarnya makin banyak perkara yang kita tak tahu. Dan mereka yang pernah dahulu melalui jalan kehidupan ini, pastinya tahu lebih banyak cabaran yang perlu dilalui dalam meraih kejayaan dan kebahagiaan. Maka, janganlah segan silu untuk bertanya tentang kehidupan kepada yang pakar iaitu mereka yang telah merasai sendiri pahit manis kehidupan.

Al-Quran itu ada tetaplah menjadi panduan. Tetapi manusia itu juga ada supaya kita dapat mengaitkan panduan Tuhan itu dengan kehidupan. Carilah mereka yang berpengalaman dalam hidup ini, kutip hikmah serta mutiara, supaya kita muncul semula sebagai juara!


Feb 20, 2014

Di Sebalik Status Islamik



Facebook untuk dakwah? [Gambar]

Sejak kebelakangan ni, makin ramai muda-mudi yang membawa mesej-mesej dakwah dan kebaikan secara umum di Facebook, yang sebelum ni digunakan untuk meluahkan rasa marah, gembira, syukur, update tempat makan, minum, berjogging, atau buang air. Erk.

Saya pun tidak terlepas daripada melakukan perkara tersebut. Mengupdate status-status Islamik atau apa-apa mesej yang berbaur kebaikan, dengan tujuan untuk mengajak manusia untuk lebih mencintai Allah, mencintai Islam, atau paling tidak pun mencintai kebaikan. (Ok, kadang-kadang ada jugak la post melawak atau menggedik-gedik. Hewhewhew)

Jadi, disebabkan itu, di mata rakan-rakan Facebook, orang yang update status macam ni nampak macam baik je, macam baik je. Tapi, biasanya apabila jumpa dengan mereka ini pun, memang nampak baik pun. Ecewah.

Sedarlah. Semua anak Adam itu melakukan kesalahan. Mereka tak lari dari melakukan dosa, walau baik mana pun kita nampak mereka. Manusia ini tak ada yang sempurna. Kalau kita nampak mereka seperti tiada kesalahan, ketahuilah bahawa Allah yang menutup aib mereka daripada manusia. Saya sendiri pun, banyak aib saya yang Allah tutup daripada pandangan manusia. Sama seperti anda. Dan saya sangat bersyukur dengannya.

Teringat pulak sebuah hadis:

Diriwayatkan dari Abu Hurairah RA ia berkata, "Aku pernah mendengar Rasulullah SAW bersabda: "Seluruh umatku akan diampuni dosa-dosa kecuali orang-orang yang terang-terangan (berbuat dosa). Di antara orang-orang yang terang-terangan berbuat dosa adalah seseorang yang pada waktu malam berbuat dosa, kemudian di waktu pagi ia menceritakan kepada manusia dosa yang dia lakukan semalam, padahal Allah telah menutupi aibnya.

Ia berkata, "Wahai fulan, semalam aku berbuat ini dan itu". Sebenarnya pada waktu malam Tuhannya telah menutupi perbuatannya itu, tetapi justru pagi harinya ia membuka aibnya sendiri yang telah ditutupi oleh Allah." (Muttafaqun ‘alaih HR Bukhari dan Muslim)

Hakikatnya saya tetap manusia. Di sebalik status Islamik saya, saya masih ada dosa. Saya masih melakukan salah dan silap. Saya masih memerlukan nasihat. Sebenarnya saya sangat takut andai apabila saya kelihatan baik di mata manusia, mereka tidak rasa perlu menegur saya bila saya melakukan kesalahan, menganggap suatu hari saya akan tahu sendiri kesalahan yang saya lakukan, atau dosa yang secara tak sedar saya amalkan.

Akhirnya saya akan hanyut. Hanyut dengan amal sendiri. Kononnya buat semua itu untuk Allah. Padahal semua itu dilakukan untuk nampak baik di mata manusia. Apabila berhadapan dengan manusia, kelihatan seperti malaikat. Tetapi, di belakang manusia, syaitan yang jadi sahabat. Astaghfirullahal'azim.

Alang-alang bercakap tentang status Islamik ni, terimalah sebuah nukilan daripada status FB saya (dengan sedikit tokok tambah):

Hai ikhwah
Tegurlah pabila ku salah
Pimpinlah tika ku rebah
Bukankah itu lebih indah
Dalam kita hangat berukhuwah

Hai teman
Andai kau tegur itu kebenaran
Apa yang ingin kau takutkan
Kerna kau telah jalankan kewajiban
Sebagai da'ie juga sebagai teman

Moral of the story, sebaik mana pun seseorang itu di pandangan mata kita, ingatlah bahawa mereka pun perlukan nasihat. Mereka perlukan bimbingan. Andai mereka terlupa, mereka juga perlukan teguran. Tidak kira ustaz, pendakwah, professor, tukang cleaner, technician, atau apa-apa pun, manusia itu perlukan peringatan. Maka, marilah sama-sama ingat-mengingati antara satu sama lain, tanpa melihat darjat kita atau darjat orang itu, kerana darjat yang sebenar hanyalah di sisi Allah. Bukan di sisi manusia.

Jadi, sila tinggalkan peringatan dan teguran anda dalam inbox Facebook saya sekarang juga.