Aug 30, 2012

Janji Merdeka!!!



[Gambar]
Di ambang kemerdekaan ni, seperti biasa, bunga-bunga api akan dilancarkan, dataran akan dipenuhkan, manusia akan berlonggokan, menunjukkan semangat mereka dalam menyambut hari kemerdekaan negara. Menunggu masa, mengira jam untuk menanti hari esok yang menandakan hari untuk memperingati tarikh kemerdekaan telah tiba.

Tak tahu kenapa, tahun ni rasa lain macam tentang kemerdekaan. Terasa seperti tak ada jiwa kemerdekaan yang meresap dalam hati ini. Mungkin disebabkan oleh sesetengah pihak yang menjadikan sambutan ini sebagai kepentingan mereka, kemerdekaan itu disambutkan dalam skop yang begitu kecil dan sempit.

Maka, saya cuba menghayati semula kisah-kisah perjuangan sewaktu zaman nabi dan para sahabat. Saya sangat tertarik dengan satu quote daripada Bilal bin Rabah yang saya teringat ada menontonnya di sebuah movie iaitu, "Biar mereka menyiksa jasad kita, jiwa kita bebas". Begitulah sekadar yang saya ingat. Kesahihannya pun tak dapat dipastikan. Namun begitu, bukanlah itu yang menjadi isunya.

Apa yang ingin diketengahkan ialah, orang yang walaupun menjadi hamba kepada manusia juga memiliki keyakinan bahawa jiwa mereka bebas daripada cengkaman tuan mereka kerana tuan mereka juga hamba Tuhan. Biar diseksa bagaimanapun supaya keluar dari Islam, Bilal tetap teguh dengan pegangannya serta keras kepala mengalahkan kerasnya batu apabila disuruh meninggalkan agama yang diamalkannya.

Rib’ie bin Amir, sahabat nabi pernah berkata kepada Rustam, “Allah telah mengutuskan kami untuk mengeluarkan siapa saja yang Dia kehendaki dari perhambaan terhadap sesama hamba kepada perhambaan kepada Allah, dari kesempitan dunia kepada keluasannya, dari kezaliman agama-agama kepada keadilan Islam…”

Bagi saya, ini merupakan definisi merdeka yang lebih bermakna. Kita bebas dari kecintaan terhadap dunia, kita bebas daripada penjajahan minda oleh orang yang bukan-bukan, bebas daripada menjadi hamba kepada manusia lain. Maksud saya tentang hamba kepada manusia lain ialah menjadi obses tak tentu hala kepada seseorang sehinggakan nilai-nilai Islam dalam diri kita semuanya ditolak ke tepi.

Apabila melihatkan rakan-rakan sebaya yang masih lagi hanyut, menganggap diri sudah merdeka tetapi masih dijajah dalam pelbagai aspek, agak sedih rasa di hati. Ingin sekali mengajak mereka kembali bebas daripada penjajahan dunia moden ini walaupun masih rasa ada lagi kesan-kesan jajahan jahiliyyah dalam diri ini. Namun, itu tak boleh menjadi penghalang buat diri kita untuk mengajak mereka kembali. Inilah tanggungjawab bagi orang-orang yang telah "disedarkan" daripada tipu daya dunia ini; mengajak orang kembali mengingati akhirat, mencintai akhirat, hidup di dunia untuk mengecapi kebahagiaan di akhirat.

Bayangkan, orang yang cedera akibat kemalangan di jalan raya sudah tentu akan selalu menasihatkan orang lain supaya berhati-hati di jalan raya biarpun lukanya masih ada. Begitulah orang yang telah sedar akan kebenaran yang dikecapinya setelah lama diselubungi kegelapan. Mereka akan menyampaikan kebenaran itu biarpun diri terpaksa berhadapan dengan pelbagai cabaran. Kerana mereka tidak mahu manusia lain melakukan kesilapan yang dilakukan oleh diri mereka.

Maka, marilah kita bebaskan diri dari dibelenggu penjajahan yang halus ini supaya jiwa kita bebas, terutamanya dari cengkaman jahiliyyah yang masih bersarang dalam hati ini. Biar kita menjadi hamba hanya kepada Ilahi.

Janji Merdeka!!!

Aug 29, 2012

Kita Adalah Apa Yang Kita Fikirkan.



Cuba pandang diri kita. Cuba tengok cermin. (weh, henfon kan ada!). Erm... Tak kisah la nak pakai apa pun, yang penting cuba tengok diri kita kejap. Apa yang kita fikir waktu kita pandang diri kita? Maksud saya, kita nampak diri kita ni macam apa? Macam bongkah kayu ke, macam batang lidi ke, macam kereta sorong ke, atau macam bantal busuk?

Ada orang nampak diri dia macam seorang yang gagah perkasa walaupun pada hakikatnya fizikalnya sangat comel. Ada orang nampak dirinya macam superman walaupun badannya macam lidi. Ada pula yang nampak dirinya seperti kuman walaupun dirinya sebesar gajah.

Kita ialah apa yang kita fikirkan dalam minda kita. [Gambar]

Nak sebut kat sini, yang apa yang kita fikir tentang diri kita itu memberikan efek khas pada diri kita. Kata orang kebanyakan, "we are what we think". Jadi, memandangkan diri kita ni adalah apa yang kita fikirkan, maka setiap perlakuan kita itu dipengaruhi oleh apa yang kita fikirkan.

Contohnya, kalau minda kita dah set bahawa kita ini pencuri, maka tiap-tiap hari pasti kawasan perumahan kita akan mengalami kehilangan barang tiap-tiap hari dek kerana otak kita yang ligat berfikir untuk mencuri. Begitu pula jika minda kita dah set bahawa kita ini adalah pemandu yang berhemah, maka setiap jalan raya akan dilalui dengan penuh sopan dan bertatasusila.

Bagi kita yang telah banyak berdosa pada masa lalu, ada dua cara kita boleh pandang diri kita. Pertama, kita boleh memandang diri kita sebagai orang yang sentiasa bertaubat dan mengharapkan keampunan dari-Nya. Keduanya, kita boleh memandang diri kita sebagai pendosa yang tiada harapan untuk kembali. Kalau kita begitu merasakan bahawa Allah tak akan menerima kita kembali, ketahuilah bahawa kita dah membuat silap yang sangat besar (rujuk ayat di bawah).

Katakanlah : "Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas terhadap jiwa mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa. Sesungguhnya Dialah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.
Az-Zumar : 53

Ayat ini menunjukkan bahawa sejauh mana pun kita dah terpesong, jangan sesekali kita berputus asa dari rahmat Allah. Seluas bumi pun dosa kita, ketahuilah bahawa pengampunan-Nya lebih luas. ^_^

Dalam banyak situasi dalam hidup kita ni, banyak perkara yang kita boleh lakukan jika kita meletakkan keyakinan bahawa "Saya boleh!" kerana dalam surah Al-Baqarah : 286 diceritakan bahawa Allah takkan membebankan kita dengan perkara yang tak sanggup kita pikul. Dalam ayat itu juga ada panduan doa memohon supaya kita tak dibebankan dengan apa yang kita tak sanggup pikul. Ini seperti satu cara untuk mengingatkan kita bahawa apa yang diberikan Allah pada kita adalah perkara yang kita mampu hadapi dan kita perlu laluinya.

Kenapa kita perlu lalui ujian? Dalam surah Al-Baqarah juga dalam ayat 214, dibangkitkan satu persoalan bahawa adakah kita rasa kita dah boleh masuk syurga sedangkan kita belum diuji dengan bermacam-macam kesusahan? Maka, apa-apa masalah yang kita lalui, yakinlah bahawa Allah ingin menguji tahap keimanan kita, bukan ingin menzalimi kita. Macam dalam pendidikan pun, bukankah kita perlu lalui banyak ujian untuk melepasi tahap tertentu? Maka Allah maha layak memberikan kita ujian untuk melihat manakah di antara hambaNya yang benar-benar beriman.

Jadi, marilah kita ubah cara pandang diri kita. Yakinkan diri kita bahawa kita adalah orang yang boleh melalui setiap perkara dalam hidup ini sama ada susah atau senang. Pandang diri kita dengan pandangan yang positif. Insya-Allah, tiap-tiap apa yang kita lakukan, kita akan lakukan secara positif.

(Sebarang perkongsian amatlah digalakkan)

Aug 24, 2012

Apa Yang Kita Dapat Lepas Puasa? Duit Raya Lah Wehhh..!



Tarik nafas dalam-dalam...

Fuuuuuhhhhh!!!!!!!

Hamek kau duit raya! [Gambar]
Uhuk3! Banyaknya habuk. Dekat sebulan gak tinggalkan blog ini. Bukan saja-saja tinggalkan. Entah mengapa, bulan Ramadhan tu rasa seperti tak sesuai menulis blog, kerana orang ramai pun kemungkinan jarang membuka blog dan berinternet kerana sibuk beribadah. Anyway, sangat tabik kepada mereka-mereka yang begitu mudah mengupdate blog di bulan Ramadhan dan ada juga yang dapat update meskipun di waktu Syawal. Semudah menepuk dengan sebelah tangan.

Ehem... Jadi, Macam yang kita semua dapat rasakan, Ramadhan dah pun berlalu. Namun, dengan berlalunya Ramadhan, apakah yang kita dapat? Baju raya? Duit raya? Kuih raya? Beraya? Erk. Kalau tu je yang kita dapat, sila rewind balik ke bulan Ramadhan untuk menjalani semula bulan barakah itu.

Wahai  orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa...
Al-Baqarah : 183

Mari kita muhasabah balik, adakah beberapa hari lepas semasa kita beraya, adakah kita dapat mengaplikasikan apa yang kita jalani pada 30 hari sebelumnya. Yakni macam apa yang ayat di atas ni sebut, tentang menjadi orang yang bertakwa. Perasan tak, yang ayat ni seruannya adalah kepada orang beriman. Dalam Islam, ada beberapa darjat seseorang manusia itu di sisi Allah. Dan darjat yang tertinggi adalah darjat sebagai orang yang bertakwa.

Maka, cuba kita tengok balik apa yang kita buat waktu raya, adakah kita ni orang yang memburu tangan-tangan untuk disalam tanpa mengira halal atau haram? Adakah kita orang yang main sumbat apa-apa makanan? Asal jumpa je bedal! Apabila berbual pula, adakah kita orang yang luahkan segala keburukan orang? Tak puas hati sewaktu Ramadhan, maka balas dendamlah selepas habis Ramadhan. Erk. Ayuh jauhkan diri daripada berfikiran begitu.

Sejauh manakah kita telah mencapai takwa yang didamba-dambakan itu? Sejauh manakah kita hidup berlandaskan takwa? Ini membawa kepada perbincangan apakah itu takwa.

Takwa itu seperti yang dipelajari daripada interview di antara Umar Al-Khattab dan Ubai bin Ka'ab ialah umpama kita berjalan di jalan yang penuh dengan duri-duri tajam. Di mana, apabila kita melalui jalan yang penuh dengan duri-duri itu, sudah semestinya kita menjadi orang yang berhati-hati dalam menghadapi kehidupan ini.


Hati-hati melangkah! [Gambar]

Takwa bagi saya ialah kita memerhatikan secara detail setiap apa yang kita lakukan, adakah mendapat redhaNya atau murkaNya. Takwa mengajar kita menjadi "careful and observant". Takwa menjadikan kita berhati-hati menjalani kehidupan. Itulah apa yang saya pelajari hasil perbincangan dengan beberapa tok 'syeikh'. Harapnya definisi saya tak tersasar dari maksud takwa itu.

Marilah sahabat-sahabat. Kalau kita tersedar kembali bahawa kita belum merealisasikan tujuan dan matlamat puasa itu (mendapat takwa), masih ada masa untuk kita reflect diri kita. Ingat balik kenangan-kenangan kita beribadah di bulan Ramadhan. Ingat kembali momentum ibadah yang kita bina. Takkanlah pergaulan kita yang terjaga sewaktu Ramadhan tu senang-senang jadi longgar selepas habis Ramadhan. Takkanlah mod tarawih 20 rakaat yang menyebabkan kaki kita hampir terseliuh itu tak dapat kita praktikkan untuk hanya bersembahyang witir hanya 3 rakaat pada luar Ramadhan.

Reflect balik. Kemudian mulakan balik. Usah hilang momentum itu. Kerana ianya sangat-sangat berharga.

Aug 1, 2012

Ini Adalah Ramadhan Terakhirku



Ini Adalah Ramadhan Terakhirku



Ini Adalah Ramadhan Terakhirku




Ini Adalah Ramadhan Terakhirku



Ini Adalah Ramadhan Terakhirku





Ini Adalah Ramadhan Terakhirku



Ini Adalah Ramadhan Terakhirku





Ini Adalah Ramadhan Terakhirku



Ini Adalah Ramadhan Terakhirku




Ini Adalah Ramadhan Terakhirku



Ini Adalah Ramadhan Terakhirku




Ini Adalah Ramadhan Terakhirku



Ini Adalah Ramadhan Terakhirku




Ini Adalah Ramadhan Terakhirku



Ini Adalah Ramadhan Terakhirku



Sebutlah banyak-banyak pada diri kita. Mudah-mudahan akan memberi kita satu motivasi untuk berusaha bersungguh-sungguh menghadapi Ramadhan kali ini. Masanya tak pernah tiba untuk kita katakan "sudah terlambat".

Pabila kita sering peringatkan pada diri kita bahawa kemungkinan besar ini adalah Ramadhan terakhir untuk kita, pastinya kita akan memastikan ini adalah Ramadhan yang terbaik buat diri kita, jauh lebih baik dari sebelum-sebelum ini, insyaAllah.


Ini Adalah Ramadhan Terakhirku

Andai ada aku tersilap di waktu lalu

Maafkanlah dan teruskanlah hidupmu

Aku juga telah maafkanmu




Jul 24, 2012

Musuh Tengah Lemah! Apa Lentok Lagi?



Ya. Ini Ramadhan. Tapi apakah yang kita lakukan? Adakah kita masih di takuk yang lama? Membazir masa seadanya. Hanya duk goyang kepala dan kaki menghabiskan masa yang ada. Hanya memanfaatkan masa yang ada dengan lentok yang tak bermakna. Hanya menunggu agar semangat itu datang dengan sendirinya tanpa berusaha untuk mencari semangat itu. Semangat apa? Of kos semangat beribadah.

Tu diaaa... Lentok lagi! [Gambar]


Sebelum tu, cuba kita bayangkan kita berada dalam situasi peperangan. Apakah antara perkara yang kita paling penting sebagai langkah untuk memenangi peperangan itu? Kekuatan senjata, kekuatan askar, kekuatan kenderaan, dan macam-macam lagi.

Hari ni kita nak bincang pasal faktor kelemahan musuh. Ya. Selalunya kita akan target kelemahan musuh untuk memenangi sesebuah peperangan itu. Contohnya, kita tahu dengan kelengkapan perang yang kurang dan dengan kelaparan askar kita yang berada di tahap yang sangat kritikal, kita berasa yang peluang untuk menang itu sangat tipis.

Namun begitu, seorang tua yang bijak lagi bergaya tiba-tiba datang memberitahu bahawa musuh kita itu sangat lemah pada bau durian. Apabila tercium bau durian, mereka akan menjadi tak keruan dan macam tak ada hala tujuan. Menjadi gila bak Mak Mung yang menghidap penyakit historia, sejenis penyakit histeria yang terkena pada mereka yang stress belajar "history".

Ya. Berita seperti itulah yang kita tunggu-tunggu dalam menggarap kemenangan terhadap musuh tu. Maka, terlompat riang gembiralah kita apabila orang tua itu datang dan memberikan panduan, namun menggelabah seketika apabila orang tua itu tiba-tiba lenyap dari pandangan mata. Alhasilnya, terciptalah satu kemenangan dalam peperangan dek ilham yang Allah turunkan kepada orang tua tersebut yang disampaikan kepada kita.

Jadi, apa kaitannya dengan kes kita?

Fikirkanlah. Syaitan dah dirantai. Selama ni nafsu kita bertemankan syaitan yang sering mengganggu gugah jiwa kita dalam meninggalkan perkara yang cool dan melakukan perkara yang tak cool. Hakikatnya, 11 bulan yang lepas kita tak henti-henti berperang dengan nafsu yang dilengkapi dengan angkatan-angkatan syaitan yang menyerang kita mengikut pangkat masing-masing. Kalau kita kuat, dihantarnya syaitan yang berpangkat General, kalau lemah mungkin setakat prebet syaitan, atau hanya waterboy mereka. Erk.

Pada 1 bulan ni pula, kita tahu pula yang musuh kita yakni nafsu tengah dalam keadaan yang sangat lemah. Jadi, bayangkan andai kita sedang berperang dengan sebuah kerajaan yaitu Kerajaan Nafsu, dan kemenangan itu sangat kita dambakan, dan peluang itu dah nampak dengan terang lagi bersuluh dengan cahaya yang bergemerlapan.

Maka, adakah kita masih lagi ingin duduk relaks buat tak tahu? Hingga nafsu mendapat kekuatannya semula? Dah semestinya tidak! Maka, sahabat-sahabat yang cool sekalian, usahlah kita buang masa lagi di bulan ini. Marilah kita jadikan bulan Ramadhan ini sebagai medan untuk kita bertempur habis-habisan supaya kita dapat menakluki keseluruhan Kerajaan Nafsu dan menguasainya dalam 11 bulan yang akan datang, insyaAllah. Oh, untuk makluman, baca Al-Quran dan terjemahannya memang sangat penting dalam agenda ni. Seriyes.

Jul 20, 2012

Berita Gembira Bagi Mereka Yang Ingin Menyucikan Jiwa




Berita baik dah datang. [Gambar]

Yeahoo!!! Alhamdulillah! Allahuakbar!

Ramadhan datang lagi. Ini memang mengundang histeria dalam kalangan mereka yang begitu merindui bulan yang penuh barakah ini. Tiba-tiba banyak jiwa akan ketagih untuk melakukan kebaikan. Jadi, berhati-hati lah dengan keadaan ini kerana anda juga mesti akan ketagih. Mesti!

Sungguh, ini adalah berita yang sangat menggembirakan bagi mereka yang ingin memperbaiki diri serta menyucikan jiwa. Pasti anda tahu berita tentang apa. Eheh. Apa? Raya? Ohh... Jawapan yang hampir tidak tepat.

Berita bahawa syaiton-syaiton telahpun dibelenggu dan tidak dapat bergerak bebas di angkasa raya mengundang 1001 kebahagiaan kepada banyak umat manusia. Mana taknya, dengan ketiadaan mereka-mereka yang direjam itu, manusia lebih mudah untuk membentuk diri mereka ke arah yang lebih baik.

Kalau tak, sebelum ni, nak buat apa-apa benda yang cool atau meninggalkan benda yang tak cool, begitu banyak soksek soksek yang akan bersiaran di minda separa sedar mereka, semuanya menjerumus ke arah yang tak cool. Jadi, setelah dirantaikan syaiton-syaiton itu, maka terlompat kerianganlah mereka-mereka yang selama ini bergelut dengan diri mereka semata-mata untuk manfaat pelaburan akhirat mereka.

Ohh... Bukan itu saja. Tidakkah mereka mendengar berita bahawa pintu syurga itu terbuka seluas-luasnya dan pintu neraka itu tertutup tertutup-tutupnya (eh, apa ni?). Ini bermakna rahmat Allah itu sangat luas pada bulan ini. Tidakkah itu memberi motivasi kepada manusia untuk berkejar-kejaran dan bersesak-sesakan melakukan kebaikan? Oh, ini sangat mengujakan!

Tak lupa juga yang amalan-amalan pada bulan ni akan digandakan pahalanya, dan akan berganda-ganda lagi mengikut keikhlasan seorang manusia itu. Ada bataskah pada rahmat Allah? Memang tak dapat dibayangkan kegilaan mukminin yang mendengar berita ini. Bagaikan ingin menyebarkan virus kebahagiaan ke mana-mana sahaja mereka pergi.

Dan macam-macam lagi berita gembira yang boleh dikongsikan bersama-sama demi kemaslahatan umat manusia. Padahal berita yang sedikit kat atas ni pun dah mampu mengundang seribu makna kebahagiaan kepada jiwa-jiwa yang faham akan kenikmatan bulan Ramadhan ini. Ini pesan dari media; tingkatkan ibadah, kurangkan juadah, dan banyakkan bersedekah.

Moga Ramadhan kali ini mengundang sejuta makna, memberikan impak dan hasil yang jitu kepada diri kita seluruhnya. InsyaAllah.

Ini memang berita gembira.


Jul 18, 2012

Ramadhan : Sudah Buat Maintenance?



Di era pascamoden ini, ramailah da'ie-da'ie urban (pendakwah moden) yang menganalogikan ramadhan itu umpama sebuah perlumbaan. Perlumbaan ibadah of kos. Di mana, kalau kita tak bersiap sedia sebelum berlumba, susah nak dapat trofi. Maka saya pun nak jugaklah beranalogi. Alhasilnya tertulislah post kali ini.

Yaa! Kejar budak! [Gambar]


Ahmad dan Samad ingin mengambil bahagian dalam perlumbaan Formula 2. Ahmad membuat maintenance untuk keretanya dua minggu sebelum berlumba. Macam-macam dia buat. Periksa enjin, tempat duduk, tayar, cermin tingkap, stereng, dan sebagainya. Sebab dia nak waktu berlumba nanti takkan ada banyak masalah. Dia pun kadang-kala test drive untuk melihat sejauh mana performance keretanya.

Samad pula, dengan lagak tiga posennya, merasakan tidak perlunya maintenance. Dan tidak perlu test drive. Cukup sahaja dengan menonton wayang tiap-tiap malam serta berfoya-foya bersama kucing kesayangannya di rumah jiran sebelah rumah. Mungkin terlalu malas atau terlalu yakin yang tidak bertempat bahawa dia akan berlumba dengan baik meskipun tidak melakukan maintenance.

Hasilnya, Ahmad dapat berlumba dengan baik sekali dan mendapat tempat pertama daripada 20 peserta yang berani mati. Sebaliknya Samad sekadar menduduki tempat ke-19 kerana seorang peserta mengalami cirit-birit dan hanya mampu mengirim salam kepada pelumba-pelumba lain.

Ahah. Cepat benar anda dapat mengaitkannya dengan Ramadhan. Ya. Sebelum nak melangkah masuk ke bulan Ramadhan yang penuh dengan barakah ni, kita patutnya membuat pelbagai maintenance untuk diri kita. Sama ada ibadah khusus hinggalah ke ibadah sunat. Kita juga patut memperbanyakkan 'test drive' iaitu puasa sunat itu sendiri.

Cuba fikir balik, adakah logik untuk orang yang nak menang sesebuah perlumbaan bertindak macam Samad tadi? Logik ke untuk tak buat maintenance pada kereta kita sebelum berlumba? Logik ke untuk tak test drive memperbaiki skill pemanduan kita? Untuk yang merancang untuk kalah, mungkin ya. Tapi tidak bagi yang nak menang.

Untuk memenangi trofi pada akhir Ramadhan nanti, logiknya ialah kita perlu melakukan maintenance pada diri kita. Kalau masih bercakap yang tak elok, maka cakaplah yang elok. Kalau masih banyak buang masa, maka manfaatkan masa. Kalau banyak fikir tentang perkara yang tak penting, maka fikirlah perkara yang penting. Kita sendiri tahu apa maintenance yang perlu dilakukan.

Trofi yang kita akan dapat nanti adalah taqwa.
Manakala sambutan atas kemenangan trofi itu ialah hari raya.
Maka, layakkah kita nak menyambutnya sekiranya tak memenangi trofi?

Oleh itu, ayuh buat maintenance! Menangilah perlumbaan ini supaya kita dapat memaknai kemenangan itu.

Jul 16, 2012

Kerana Kesibukan Itu Begitu Berharga



Eh, apa ni? Kabur je. Cuba sapu sikit. *Uhuk3*
Ohh, tak perasan. Hampir seminggu dah blog ni berhabuk.

Ehem, sepanjang minggu lepas, Allah telah aturkan hidup saya untuk keluar berjalan-jalan. Mungkin ingin saya belajar sumting. Pergi ke Kedah, then hampir ke Terengganu, tak tau camne boleh tak sampai. Pastu balik Selangor ada usrah, ceramah, riadah dan macam-macam lagi selingan. Dan ya, saya sangat bersyukur sebab diberikan kesibukan yang dah lama saya idamkan. Allah menjawab do'a saya, supaya mengajar saya kembali erti kesibukan.

Waktu kat MRSM Taiping, saya rasa adalah satu perjalanan tarbiyyah yang sangat saya syukuri. Walaupun tiada murobbi (mentor), usrah pun macam tak ada (konflik Badan Dakwah dengan Ostad), tapi menjadi BWP (Badan Wakil Pelajar) mengubah cara hidup saya dengan drastik sekali. Macam orang yang tersesat baru dapat hidayah (ini melampau). Rasa fresh sangat. Huhu.

Saya banyak belajar dari presiden saya, Farid, presiden senior, Zulhilmi, dan rakan yang banyak dengar luahan saya dan saya pun banyak dengar luahan dia, Naqiyuddin. Tak lupa juga Imran yang membentuk sebuah pakatan rahsia untuk membincangkan perkara yang rahsia (harap-harap pembaca dapat rahsiakan dari umum ye). Dan kami sangat happy-go-lucky.

[Gambar]

Salah satu perkara yang sangat penting saya dapat belajar dari menjadi BWP ni dan yang saya sangat hargai sampai sekarang ialah nilai kesibukan tu dalam hidup kita. Kita mungkin selalu fikir nak relaks. Selalu nak hidup tanpa kesibukan, tanpa kerja, tanpa masalah. Bagi saya, sebenarnya dari kesibukan tu kita boleh belajar macam-macam.

1.Hargai Masa
Ini sangat tepat. Bila kita dah melakukan macam-macam aktiviti, kita akan rasa yang masa kita seolah-olah makin berkurangan. Tengok orang lain dok rilek je. Goyang meja dan kerusi. Padahal kita ni ada macam-macam benda nak kena buat. Alih-alih, kita selalunya dapat siapkan lagi banyak kerja dari diorang. Sebab apa? Disebabkan kita rasa tak cukup masa, jadi kita akan allocate masa betul-betul untuk menyiapkan tugasan-tugasan BWP dan juga homework.

2. Fokus
Bila kita sibuk buat macam-macam, kita boleh jadi lupa kejap pasal Nobita dan benda-benda lain yang tak penting dalam hidup kita, dan fokus untuk setelkan kerja yang kita tengah buat. Kita pun akan jadi lagi terurus. Sebab hidup kita waktu tu agak fixed. Lepas ni, ade kerja tu, lepas tu ade kerja ni, dan goes on sampailah kita lelapkan mata. Kadang-kadang tak rasa pun yang kita dah lalui satu hari yang panjang. Sebab kita fokus pada setiap pekerjaan kita dan menghargai setiap detik yang berlalu.

3. Rasa Tenang
Ini mungkin agak tidak logik. Tapi, setakat yang saya perasan, hidup saya lebih tenang waktu diri saya disibukkan dengan macam-macam toknek. Bila terkejar-kejar dan terkinja-kinja sana-sini, pada pengakhiran hari tu rasa penat. Tapi, kepenatan tu rasa sangat berbaloi sebab kita berpenat dalam berkhidmat. Dari itu, terlahirlah perasaan tenang waktu tidur. Memang agak tak faham jugak kenapa perasaan tenang pulak yang lahir. Mungkin ni perasaan yang Allah berikan apabila kita sibuk berkhidmat. 

Daripada situ, saya sangat menghargai kesibukan yang Allah berikan kepada saya waktu tu. Setiap detik tu dirasakan berharga, masa itu terasa sangat mahal, setiap saat juga dibekalkan dengan fikir dan zikir. Hasilnya, setiap hari itu diisi dengan pelbagai pengajaran dan pengalaman dalam hidup.

Jadi, kepada yang dah sibukkan diri dengan macam-macam benda yang baik, teruskan momentum itu, jangan pernah berhenti. Kerana kita tak tahu bila kita dapat melangkah kembali.

Yang masih dok goyang kaki tu, ayuh berubah. Bangkitlah, usah rebah.

Jul 8, 2012

Ini sangat mengujakan!



Rasanya ni first time tulis benda yang personal.

Semalam dengan hari ni baru je attend dua majlis hari erm... kahwin. Satu kat kawasan kejiranan dan satu lagi dekat Taiping, mak sedara kawin. Pastu ada la dapat something yang sangat sangat sangat breathtaking. 0_0

Waktu kecik dulu, saya panggil ini biskut siput (apa nama betul dia ek?)

Waaaa... Ini sangat menggamit nostalgia. Rasanya waktu tadika last skali dapat rasa makanan yang sangat comel lagi enak ni. Teruja gila bila dapat. MasyaAllah, mata sampai terlopong, mulut sampai ternganga. Apa? Anda tak pernah tahu apa benda ni dan tak pernah rasa? Sila terjun ke masa silam dan dapatkan chilhood memory yang gempak sekarang juga. Pergi makan benda ni! Huhu.

Kepada bakal isteri saya, tolong ye jangan mekap tebal-tebal. Tolong ye. (^_^)_b
Cuba tengok macam gamba dekat bawah ni. Sejuk je mata memandang kan. Kalau si tukang mekap tu nak jugak kasi tebal-tebal, panggil abang ye. Nak terajang je dia habis-habisan. Hee... (ngarut)

Tahniah Bro Hilal dan Kak Masyitah. Moga terus menerus membuka minda masyarakat tentang erti Islam yang sebenar.

Kepada yang belum kenal brader ni, sila pergi ke page dia, profile dia, atau lebih bergaya lagi, website LangitIlahi.

.

Sebenarnya, keinginan untuk kahwin tu patut dipupuk dari sekarang lagi. Ya, tak kisah la kita dah jumpa calon atau belum, tapi biar kesediaan kita nak berkahwin tu bermula apabila kita dah meningkat matang ni. Persiapkan diri dengan macam-macam ilmu kehidupan. Ilmu agama tu sangat penting, tapi jangan lupa ilmu-ilmu macam ilmu memasak, ilmu kewangan, ilmu bisnes dan pengurusan, dan ilmu mengusik. Erm... Hehe.

Jadi, bentuklah diri kita menjadi Super Muslim dari sekarang. InsyaAllah, kita akan dapat pasangan yang Super jugak. Begitu pula sebaliknya. An-Nur : 26

Jul 7, 2012

Kenapa? Ok La Tu.



Hey. Ok la tu. [Gambar]

Sangat menakutkan bila orang tengok amalan-amalan kita seharian, diorang cakap "Ok la tu. Dah banyak dah amal kau buat. Takkan tak cukup lagi." dan kita pulak termakan dengan 'nasihat' diorang, dan terus rasa "Betul jugak kan." Isyh... Patut hentam je kepala kat dinding sampai dinding pecah.

Mungkin diorang tak berniat pun nak kasi kita berpuas hati dengan amalan kita, tapi respon yang kita patut bagi ialah menidakkan statement diorang dan nyatakan yang kalau kita rasa amal kita dah cukup, kita akan rasa kita dah boleh masuk syurga dan akan goyang perut je lepas tu.

Hakikatnya kita sebagai manusia tak akan terlepas dari melakukan kesalahan sama ada kita sedar ataupun tidak. Maka, kalau kita rasa amal kita dah cukup, kita akan kurang merasai untuk memperbagus dan memperhebatkan kualiti amalan kita ataupun meningkatkan kuantiti amalan kita. Tak ada fuel untuk membuatkan kita mara ke depan. Malah yang menjadikannya lebih syahdu ialah kita menjadi makin malas untuk melakukan apa yang kita dah biasa lakukan.

Saya pun dulu jenis yang tak mudah berpuas hati dengan result exam. Tiap-tiap kali lepas exam, akan rasa yang kena tingkatkan lagi usaha, jadi lebih rajin. Tapi ade orang sekeliling cakap, "Weh, syukur la. Orang lain dapat lagi teruk dari kau." Erm... Kalau kita selama-lamanya tengok orang yang markahnya lagi rendah, sampai bila kita nak berada pada tahap tu je? Ada beza tau antara bersyukur dengan tak mudah berpuas hati dengan pencapaian kita. Cuba bezakan. Lagipun, mungkin kelebihan orang tu kat tempat lain. Bukan pada subjek tu. Kalau kita dah memang minat pada subjek tu, kita patutnya ada rasa nak belajar lagi dan lagi sampai dapat kuasai sepenuhnya subjek tu.

Kita sepatutnya menanamkan dalam diri kita supaya melakukan yang terbaik dalam setiap apa yang kita lakukan dan tak mudah berpuas hati dengan pencapaian kita. Oh, sini ada satu status facebook yang saya baru terbaca satu hari tu ; Kalau kita dah rasa badan kita cukup tough, mesti kita tak ada drive untuk buat fitness banyak-banyak dah kan. Macam tu jugak iman dan amal. Kalau kita rasa ianya dah cukup, dah tentu kita tak bersemangat untuk meningkatkan iman dan amal kita.

Lebih kurang macam tu la statusnya berbunyi. Tapi ade logiknya di situ. Sebab manusia akan usaha bersungguh-sungguh untuk mencapai apa yang dia sasarkan. Tapi apabila dia sudah berpuas hati dengan pencapaiannya, dia akan berhenti untuk maju ke hadapan. Cuba kita jadi macam orang bisnes yang sentiasa memikirkan cara untuk memperbanyakkan harta mereka. Cuma yang bezanya, kita sentiasa memikirkan cara untuk memperbanyakkan amalan. Jangan pernah rasa amal kita cukup.

Lihat sendiri amalan Rasulullah. Betapa baginda sibuk menguruskan negara, mengerat silaturrahim, melayan keluarga, dan macam-macam lagi, tapi baginda tetap orang yang paling banyak amalan kebaikannya dalam kalangan masyarakat. Adakah kita masih mahu berpuas hati dengan amalan yang tak seberapa? Dan mengharapkan untuk masuk syurga selamanya? Ketahuilah yang harga syurga itu mahal. Sebab itu jalan menujunya payah. Ingat orang yang ada rumah besar senang-senang ke cari duit nak beli semua tu? Semua tu lahir dari usaha yang gigih. Mungkin juga beserta air mata dan darah.

Hmm... Post ni ditulis waktu tengah period emosi tak stabil. Kalau tak memberi impak tu harap maaf. Diri ini sangat serba kekurangan. Terasa sangat kerdil di hadapanNya. Dengan amalan tak seberapa dan banyak pula dosanya, masih diberi peluang untuk merasakan nikmatNya yang tak terhitung.

Jadi, ayuhlah kita keluar dari "comfort zone" ni. Let's strive our way towards Jannah, insyaAllah!

Ini bukan kerja gila.

Jul 6, 2012

Solat Jumaat - Masih Lentok?



Biasa pergi solat jumaat? Eh, apa? Cakap lagi sekali?

Ohh... Cakaplah anda ni perempuan. Tapi orang perempuan pun ada yang pergi Solat Jumaat jugak tau. Malula kaum Adam kalau belum kenal erti kebosanan Solat Jumaat.

Kaum Hawa pun boleh je baca post ni. Sebarkan dekat family anda yang bergelar lelaki sejati.

Bila bercakap pasal Solat Jumaat ni, masyarakat kita menghadapi masalah yang agak keronik. Ok, mungkin gila keronik. Kepada kaum Hawa yang tertanya-tanya, di sini saya tunjukkan satu situasi. Kepada kaum Adam pun, take note ye. =)
__________

Hadirin jumaat yang dikasihi Allah sekalian,

-----Blackout-----

Allahuakbar Allahuakbar! (Iqamah)
__________

Haa... Macam tu la. Tak sempat khatib nak masuk tajuk, segalanya dah jadi kabur. Dunia ni seakan dah sampai ke penghujungnya (ini melampau). Apa yang hadirin dengar hanyalah pendahuluan dan doa penutup khutbah. Mungkin ade yang lagi teruk lagi, hanya tersedar selepas iqamah je.

Benda ni jadi dekat ramai sangat umat kita kat Malaysia ni. Tak kira tua atau muda. Tak tahu la negara lain macam mana. Hanya yang bersemangat yang dapat meneruskan perjuangan ni. Yang lemah akan tewas.

Selalunya ramai antara kita akan salahkan khatib yang ikut sangat teks sebab khutbah macam tu selalunya jadi mendatar dan tak ada feel. Walaupun kadang-kadang ada naik turun intonasinya, masih membosankan sebab tak natural.

Apa lagi wahai Pak Cik Khatib? [Gambar]

Memang khatib memainkan peranan yang sangat penting untuk pastikan pendengar tak mengantuk atau mengamuk dengan khutbahnya. Di situ memang dia ada peranan. Harap-harap ada la orang akan ubah khutbah di Malaysia ni menjadi khutbah yang best. Selalunya kalau ada penceramah bebas bagi khutbah, memang best dan bersemangat sebab mereka ni tak perlukan teks, atau lebih tepat lagi, mereka tak mahu ada teks. Sebab mereka tak nak cakap macam robot.

Hakikatnya, kita sebagai pendengar pun ade peranan supaya kita dapat point yang ingin disampaikan dalam khutbah, supaya kita tak jadi orang yang rugi. Kat sini ada beberapa langkah yang kita boleh lakukan supaya kita tak tewas lagi di jumaat yang mendatang.

1. Tidur awal sehari sebelum hari jumaat.
- Benda ni memang common sense. Patut buat tiap-tiap hari pun sebenarnya.

2. Tidur sebentar sebelum Solat Jumaat.
- Benda ni rasanya tak patut sangat untuk buat. Tapi kalau ngantuk sangat, better tidur sekejap la.

3. Elak dari makan benda yang mengantukkan.
- Macam sambal dan gulai yang pekat.

Tu langkah-langkah sebelum Solat Jumaat. Ni langkah waktu Solat Jumaat tu sendiri. Ya lah, kita memang dah ambik langkah berjaga-jaga. Tapi, siapa tahu kan apa yang bakal jadi nanti. Jadi, ni antara apa yang kita boleh buat:

1. Sedar hakikat yang kita nak dengar khutbah. Bukan nak tidur.
- Senang cerita, matlamat tu kena jelas la. Baru ada keinginan yang kuat nak dengar.

2. Sebelum mula khutbah, mintak orang sebelah gerakkan kalau kita tertewas.
- Kita tak keseorangan. Bantuan orang sekeliling ni memang sangat membantu. Lainlah kalau diorang pun membatu. Huhu.

3. Mengambil nota.
- Ok. Ini mungkin nampak macam kerja gila dan tak selalu dibuat orang (kepada ahli agama, sila tegur saya kalau benda ni menyalahi fitrah Islami). Tapi, benda ni sangat-sangat membantu. Sebab dengan kita ada rasa nak ambil nota, kita akan lebih fokus dengan apa yang khatib nak sampaikan. Walaupun khutbahnya membosankan. Ya. Lainlah kalau memang orang tu sendiri tak rasa nak dengar khutbah. Bila ambil nota, kita tulislah tajuk besar dia. Lepas tu, tuliskan isinya dalam bentuk point je. Mudah. Malu nak bawak kertas dan pen, bawak jela kayu atau batu henfon. Kan henfon sekarang canggih-manggih belaka.

Sebenarnya nak tulis post ni pasal ambil nota tu je. Sebab serius, memang meningkatkan daya fokus tahap gaban punya. Membantu sangat. Yela, semangat kita tinggi macam mana pun, kena ada strategi jugak kan nak berdepan dengan apa-apa pun. Jangan harap kita nak terbang di langit kalau kita tak pasang sayap dulu.

Kepada anda yang ada teknik-teknik yang berkesan selain ini, boleh sharing maring kat komen di bawah ni ye.

Oh. Lupa pulak nak bagitahu. Khutbah tadi cerita pasal cinta kita terhadap Rasulullah saw. ^_^

Jul 2, 2012

Citer Bro Ei dan Bro Bi #1



Bro Ei baru sahaja dapat kerja semalam dan begitu bersemangat untuk mulakan harinya.

Bro Ei berjalan menuju ke tempat kerjanya dan terserempak dengan Bro Bi.

Bro Ei fikir yang jika dia hendak menjadikan harinya ceria, dia akan senyum kepada setiap orang yang dia terserempak dengannya.

Bro Ei pun tanpa segan silu mencurahkan senyumannya pada Bro Bi.

Bro Bi membalas dengan muka pelik melihat gelagat Bro Ei. Fikirnya, "Sawan ke budak ni?"

Bro Ei masih cuba menguatkan senyumannya walaupun dibalas dengan muka masam dan berlalu pergi meninggalkan Bro Bi dengan perasaan sedikit hampa dalam hatinya, "Kenapa masam je? Senyumlah balik. Tak mati pun kalau senyum." Perasaan semangatnya menjadi pudar sedikit.

Bro Bi juga meneruskan perjalanannya. Hampir 10 langkah selepas bertembung dengan Bro Ei, dia terhenti. Dengan wajah sedikit kesal, dia cuba melirik senyumannya sedikit demi sedikit. Perlahan-lahan dia menoleh semula ke arah Bro Ei.

Bro Bi menjadi tenang. Melangkah pergi.


Di tempat kerja...

Bro Bi ke tingkat tiga bahagian tempat kerjanya yang menyediakan minuman tin. Dia sangat dahaga.

Bro Bi duduk di kerusi sofa yang disediakan berhampiran vendor machine untuk minuman tin itu. Tiba-tiba ternampak satu wajah yang baru sahaja dilihatnya pagi tadi.

Bro Ei perasan kehadiran Bro Bi dan cuba mengalihkan wajahnya kepada vendor machine dengan rasa kurang selesa. Bro Bi hanya tersengih melihat gelagatnya. Dia cuba memulakan perbualan.

"Bro, kau kerja sini ke?"

"Ye bro. Baru hari ni."

"Aku nak tengok balik senyuman pagi tadi. Boleh?"

Bro Ei terkejut seketika kemudian mencurahkan senyuman dengan mata yang bersinar-sinar.

Bro Bi pun tanpa fikir tiga kali, terus mendakap Bro Ei, "Thanks bro. You've enlighten my day! Masalah aku rasa macam hilang bila tengok senyuman kau. Senyum sokmo eh."


Senyumlah. Kita takkan tahu bagaimana sebuah senyuman tu mampu mengubah dunia ni. =D
Biarlah orang tak senyum balik, tapi siapa tahu kan, dua tiga jam lepas tu mungkin dia tiba-tiba tersenyum sebab mengenangkan senyuman kita.
Akhir kata, fikirkanlah perkara yang terbaik yang boleh jadi atas setiap yang berlaku. Barulah hidup kita sentiasa ceria. Ye tak?

Tak susah pun nak senyum. kan? kan? *urgh* [Gambar]
P.S. : Ni cubaan pertama untuk berkarya. Ya. Cubaan yang gila.


Jul 1, 2012

Rasai Inertia Itu



Anda pernah tengok kesan inertia?

Inilah inertia. [Gambar]
Menakjubkan bukan? Ish. C'mon la... Excited la sikit!

Macam tu la kesan inertia. Sebuah objek yang statik akan kekal statik bila tak ada daya yang menggerakkannya. Manakala apabila objek tu bergerak, ia akan kekal bergerak selagi tak ada daya yang menahannya dari terus bergerak. Contoh mudah ialah kita ada sebiji bola. Bola itu tak akan bergerak selagi kita tak mengenakan daya padanya. Apabila bola itu sudah bergerak, ia akan kekal bergerak, tak akan berhenti selagi tak ada daya luar yang dikenakan atasnya. Of course angin dan lantai kasar adalah antara daya yang membolehkan bola itu berhenti.

Inertia pada manusia
Yang menariknya inertia ini berlaku juga pada manusia. Tak percaya? Selalu tak kita tengok orang yang malas gila nak bekerja? Selagi tak ada orang yang menyuruhnya bekerja, memang liat bebenor dia nak bekerja. Bila suruh tu pun bila paksa baru dia nak buat. Bila paksa pun tak dapat jamin dia akan buat ke tak. Bila dah buat pula, efektif atau tak kerja dia pun menjadi tanda tanya. Bila dah habis buat kerja, dia akan berhenti bekerja. Orang yang macam ni mempunyai masalah momentum dalam diri mereka. Mereka tidak dapat menghadirkan inertia dalam diri mereka. Malah orang lain pula yang perlu memberikan daya kepada mereka supaya kesan inertia tu kena pada diri mereka. Momentum mereka hanya apabila daya luar itu datang menjengah. Mereka tidak ada apa yang kita panggil inner drive. Inner drive inilah yang dapat merealisasikan inertia dalam diri kita.

Pasti kita pernah lihat mereka yang sebati dengan inner drive ini bukan? Mereka tak akan berhenti bekerja dan tak akan berhenti. Halanglah dia dengan panahan petir atau semburan api, selagi semangatnya ada, dia akan teruskan perjalanannya. Merekalah yang mahu melakukan kerja, merekalah yang selalu volunteer, merekalah yang tetap tahan dengan cemuhan orang lain walaupun dihina. Contoh terbaik yang kita boleh lihat untuk orang yang mempunyai inner drive yang tinggi ni ialah Rasulullah sendiri. Tak caya cuba belek sirah jap.

Hadirkan Inertia Itu
Objek yang tidak hidup itu memerlukan daya dari luar untuk menampakkan kesan inertia. Jadi, kalau kita hanya mengharapkan daya dari luar, apa bezanya kita dengan objek yang tidak hidup itu? Efek inertia dalam diri kita ni hanya boleh dilahirkan oleh diri kita sahaja. Jadi, kita bayangkan dalam minda kita yang kita adalah satu objek. Kemudian gambarkan ada sebatang tangan yang menolak diri kita itu supaya bergerak.



Tolaklah diri kita dengan inner drive itu.
Bayangkan inner drive kita mengikut cara manapun yang kita suka.



Lepas dah tolak tu, bolehlah bayangkan diri kita jadi apa. Jadi super saiya ke, The Flash ke, naik kereta ferrari ke, yang penting apa yang kita bayangkan itu membantu kita dalam membuatkan diri kita sentiasa bergerak ke depan. Kita tak akan berhenti bergerak selagi tak ada daya yang dikenakan ke atas kita. Realitinya, apabila kita terhenti, kita selalu menuding jari menunjuk-nunjuk siapa yang memberhentikan kita. Tanpa kita sedari, diri kitalah yang menjadi penghalang untuk kita terus maju. Tangan yang sama itulah yang menghalang kita daripada terus bergerak ke hadapan. Suka sekali saya menggunakan ayat yang indah di bawah ini. Membawa kesimpulan bahawa "it all depends on you".

“Sesungguhnya Allah tak akan ubah nasib suatu kaum kecuali
kaum itu sendiri yang mengubah apa yang
ada pada diri mereka” 
Ar-Ra'd : 11

Ayuh! Berikan daya pada diri kita. Rasai inertia itu. Jangan pernah berhenti selagi kita masih bernafas. Selagi hayat dikandung badan, selagi itu kita punyai peluang.

Jun 30, 2012

Teori Dam Haji



Assalamualaikum. Sayalah Dam Haji [Gambar]


Apa pulak la mamat ni nak merepek?

Sabar wahai kawan dan taulan. Dengar baik-baik ye apa yang saya nak sampaikan. Erm... Maksud saya, baca baik-baik.

Pasti anda semua pernah main permainan yang popular bernama "Dam Haji" kan? Tak? Rasanya yang kata tak tu mungkin baru sahaja nak mengenal dunia kot. :P

Kalau tak tahu, nak cerita la sikit basic pasal dam haji ni. Macam dalam gambar dekat atas tu, yang tu kita panggil papan dam. Kat bawah tu lantai (kot). Cara bermainnya ialah kedua-dua pemain akan menggerakkan buah dam mereka secara menyerong ke hadapan. Aim permainan ni ialah dengan me'makan' semua buah dam lawan lalu kita akan jadi pemenang. Yang menjadi berita gembiranya ialah apabila kita dah sampai di base lawan, kita dapat upgrade buah dam yang biasa menjadi buah dam yang naik haji (begitulah yang dikisahkan). Kenapa perlu naik haji? Apakah tak cukup buah dam yang biasa tu menjalankan tugasnya? Cukup tu memang cukup. Tapi kalau kita lawan dengan budak yang hingusan la. :P. Kalau kita dapat lawan yang sangat bengis dan gangster, adakah kita fikir kita mampu mengalahkan dia dengan mudah? Semudah meludah ke dalam longkang? Dah semestinya tak. Jadi kita akan menggunakan peluang sebaik mungkin untuk naiktarafkan buah dam kita. Supaya apa? Supaya lebih senang nak hadapi lawan kita. Tapi awas! Seribu kali AWAS. Jangan rasa bila kita dah ada Buah Dam Haji (wujud ke term ni?) kita akan confirm menang. Itu mungkin memudahkan lagi kemenangan, tapi ianya tidak menjamin kemenangan. Hakikatnya, kita masih perlu berwaspada dan berhati-hati dalam memikirkan langkah seterusnya yang kita ingin lakukan. Takut takut Buah Dam Haji tu menjadi mangsa akibat kecuaian kita kerana terlalu gembira menyambut gelaran hajinya sampai kita terperangkap dalam jerat musuh.

Jadi apa yang saya ingin relatekan Teori Dam Haji ni kepada kita semua? Sebenarnya ini adalah ilham dari Allah jua yang diinspirasikan daripada perlantikan Dr Morsi (trust him, he's an engineer) dan juga sebuah permainan dam yang saya baru saksikan dengan mata saya sendiri (ceh, dam je pun). Hei, dunia ni boleh jadi sangat menarik kalau kita boleh kaitkan hidup kita walaupun dengan benda yang sekecil-kecil alam sampailah sebesar-besar zarah.

Hakikatnya, dalam hidup ni kita sentiasa berjuang. Berjuang melawan kebatilan, melawan kejahatan, melawan jahiliyyah. Dalam melayari bahtera perjuangan ni, kita perlu mendidik diri kita supaya sentiasa dalam keadaan yang tenang dan sabar. Jangan cepat melenting, nanti orang keliling jadi pening. Apabila kita nampak something tu nampak macam sebuah kemenangan, fikir balik. Adakah itu adalah kemenangan yang sejati? Adakah tugas kita dah selesai jadi boleh pulang ke asrama masing-masing? Tidak. Sama sekali tidak. Malah saya ingin mengajak anda-anda semua supaya fikirkan bahawa kemenangan itu hanyalah menjadi titik tolak bagi suatu permulaan yang baru. Maksudnya setelah kita menang terhadap sesuatu, kita perlu tahu bahawa akan ada cabaran baru yang menanti kita di masa hadapan. Suka sekali saya kaitkan tentang kebangkitan Islam di Mesir. Daripada situ, kita nampak macam kegemilangan Islam tu makin nak tertegak sedikit demi sedikit. Tapi persoalannya, adakah kita hanya mahu duduk goyang perut seperti pemain dam sebentar tadi yang begitu selesa dengan Buah Dam Haji dia? Padahal bila dia menang permainan itu sekalipun, pastinya ada orang lain pula yang akan cabar dia. Lepas tu ada lagi, lepas tu lagi, lepas tu, tu, tu, tu, tu... (ulang sampai anda rasa bosan). Ya, apabila kita menang, sebenarnya kita patut perkemaskan lagi gerak kerja kita, usah lalai dan leka. Kerana ada lagi cabaran baru yang mungkin lebih hebat lagi. Bila kita cuai, kelak mengundang padah. Cuba bayangkan, kalau umat Islam ni memang cepat sangat berpuas hati dengan pencapaian mereka, dah tentu dakwah Rasulullah akan stop hanya di sekitar Tanah Arab sahaja. Tidakkah kita memikirkannya?

Jadi, teruskanlah gerakmu. Usah membeku. Sesungguhnya, objek yang pegun tu akan menyebabkan tiada daya yang dapat dihasilkan. Tak ada kuasa (force). Begitulah menurut Hukum Newton yang berbunyi F=ma.



Jun 26, 2012

Jahiliyyah Itu Umpama Tahi. Ewww!



Ya. Tajuk yang sangat menjijikkan. Harap-harap isinya tidak jadi jijik juga. Uhuk.

Disclaimer : Tolong sangat-sangat supaya jangan makan sambil membaca post ini. Kalau tengah makan, habiskan dulu. Penulis tak nak hadapi risiko pembaca hilang selera makan selama sebulan.

Nasib baik ada gambar tahi yang kurang menjijikkan.
Cuba check kat Tok Google, saya jamin anda
boleh sakit perut sampai seminggu. [Gambar]

Ok, saya ingin mulakan cerita tentang tahi. Badan kita secara fitrahnya tidak akan menerima tahi ini untuk menginap dalam badan kita dalam tempoh yang lama. Jadi, selagi kita menahannya daripada keluar, of course la akan rasa tak selesa yang amat sangat. kita akan terlompat-lompat, meronta-ronta, menderita kerana tandas yang dicari-cari itu dirasakan macam berbatu-batu jauhnya. Walaupun mungkin pada hakikatnya, jaraknya hanyalah seperti ruang tamu dan dapur sahaja. Begitu hebat hiperbolanya apabila kita bercerita tentang tahi.

Apabila tahi yang tidak diingini itu dilepaskan, dah tentunya kita akan rasa, ya, perasaan lega gila kentang yang tak dapat dicapai dek akal dan diluahkan dek mulut.

Yargh!! Akhirnya dapat buang. [Gambar]

Habis cerita tentang tahi. Kita beralih ke jahiliyyah yang menjadi fokus kita kali ini. Gembira sekali saya ingin merumuskan sedikit tentang persamaan tahi dan jahiliyyah.

"Jahiliyyah itu umpama tahi. Apabila kita menahannya, kita rasa sangat tak selesa. Apabila kita melepaskannya, terasa lega tak terkira."

Cewah. bajet macam quote siapa je. Padahal quote sendiri. Huhu.

Jahiliyyah umpama racun dalam diri. Selagi kita enggan untuk buangnya, jiwa kita akan rasa tak tenteram. Dan apabila kita berjaya menyisihkannya dari dalam diri kita, insyaAllah kita akan lebih mudah untuk rasai ketenangan yang dicari-cari itu. Untuk buang jahiliyyah itu, kita perlu bermujahadah dan ini memang bukan kerja yang senang. Ini adalah kerja gila! Siapa sanggup membersihkan lagu-lagu yang lagha di dalam mp3 mereka secara total dan memasukkan Al-Quran serta lagu-lagu yang mengingatkan kita kepada Allah serta Hari Akhir? Siapa pula sanggup tinggalkan drama Korea yang lagha atau komik-komik lagha yang membuatkan mereka begitu ketagih? (sila take note. lagha. saya masih optimis bahawa ada drama dan komik yang baik-baik di luar sana tu.) Sedar tak sedar, itu semua umpama tahi yang kita belum keluarkan dari dalam diri kita walaupun kita tahu yang benda-benda itu sangat merosakkan diri dan perlu dibuang serta-merta atau keadaan boleh jadi lebih teruk.

Tapi ingatlah, kemanisan yang kita bakal peroleh apabila mampu melawan hawa nafsu kita untuk meninggalkan jahiliyyah itu. Bayangkan betapa leganya apabila kita melepaskan semua itu. Bila dapat lepaskan semua yang membawa kita kepada kecintaan kepada dunia. Ya. Kebanyakan jahiliyyah itu sebenarnya mendidik kita untuk cintakan dunia ni. Bukan ke "Cinta Dunia" itu sebenarnya satu penyakit yang sangat kronik yang boleh menyebabkan kita tak sibuk mempersiapkan diri kita menghadapi mati? Jadi, bersemangatlah untuk melakukan kerja yang gila ini. Banyakkan baca dan memahami Al-Quran, baca bahan-bahan ilmiah, berdamping dengan sahabat-sahabat yang gempak lagi beriman, dan macam-macam lagi perkara yang kita boleh buat untuk mengubati kesakitan ini.

Akhir kata, marilah kita buang 'tahi-tahi jahiliyyah' dari dalam diri kita. Majulah ke hadapan hingga apabila kita menoleh, kita boleh cakap pada diri kita,

"Takkan aku nak makan balik 'tahi' tu?"


Jun 25, 2012

Naruto - Kejahatan Itu Ada Permulaan



Pernah baca cerita Naruto? Erm.. Tengok? Dengar? Semuanya tak? Wah, ini gila! Anda hidup di zaman bilakah? Wahahaha... (erm. kalau betul tak tahu, boleh check dengan tok google)

Ehem. Dulu saya ni pencinta komik dan manga. Agak banyak la komik dan manga yang saya pernah baca. Dan kebanyakannya kemungkinan yang melalaikan dan hanya sekadar untuk gelak tawa (biasalah, zaman jahiliyyah dulu). Tapi tak kurang juga ada komik yang mengajar erti kehidupan pada saya dan mengubah cara saya melihat dunia ini. Dan saya sangat berharap agar ada jiwa-jiwa yang beriman di luar sana yang gemar melukis komik agar menghasilkan komik-komik yang gempak dan menaikkan semangat serta membuatkan masyarakat kembali dahagakan Islam dalam diri mereka. Blogger yang berdakwah dah ramai, novelis yang berdakwah pun ramai. Sekarang nak tunggu penghasil komik yang berdakwah pula, insyaAllah.

Wekk~ [Gambar]
Ok, back to the topic. Sebenarnya saya masih lagi ikut perkembangan kisah Naruto ni dan mungkin akan stop baca manga hanya apabila siri Naruto ini habis. Mungkin. Antara perkara menarik yang saya dapat tangkap hasil pembacaan cerita Naruto ialah setiap orang jahat dalam cerita tu, mesti ada titik tolak sebab kenapa dia jadi jahat. Dia tak lahir terus jadi jahat. Pasti ade permulaan atas setiap perkara jahat yang dilakukan. Dan kisah silam mereka juga diketahui apabila berlaku sedikit borak-borak antarawatak. Kiranya macam nak cerita la macam mana mereka ni boleh jadi jahat.

Selalunya, apabila Naruto berlawan dengan 'orang jahat', dia akan banyak berinteraksi dengan mereka dan pada masa yang sama cuba berdakwah (dakwah = ajak) kepada mereka untuk kembali menjadi baik. Kadang-kadang, walaupun dia tak ajak secara direct, tapi sikap yang dia tunjukkan membuatkan lawannya hormat pada dia. Itu juga mengubah mereka ke arah kebaikan. Yang baca cerita tu tahu la watak-watak yang dah 'insaf' tu. Huhu.

Jadi, nak tekankan kat sini. Setiap orang daripada kita mempunyai background yang berbeza-beza. Cuma, masalah kita ialah apabila nampak seseorang itu 'jahat semacam', kita lebih suka menilai orang itu  berdasarkan diri dia waktu tu, tapi tak berusaha untuk ketahui dengan lebih mendalam, kenapa dia jadi macam tu? Setiap perkara jahat yang seseorang itu lakukan, pastinya ada sebabnya dia buat begitu, jika kita selami kisah silamnya. Apabila kita dengan sewenangnya menilai orang itu tanpa mengenalinya terlebih dahulu, seeloknya kita stop dan berfikir sejenak. Cuba fikir yang positif bahawa sejahat mana dan seteruk mana pun orang tersebut, pastinya ada sesuatu yang boleh membuatkan dia 'insaf'. Ada seorang brader ni dia percaya bahawa setiap hati itu ada kuncinya masing-masing. Kunci inilah yang kita perlu cari untuk membuka hatinya kepada kebenaran. Saya juga turut percaya pada benda yang sama. Jadi, salah satu cara untuk mencari kunci itu ialah mengetahui bentuk kunci yang diperlukan untuk membuka hati tersebut. Nak tahu bentuk kunci tu, kena la selami dulu hati tersebut. Kemudian mungkin kita dapat figure out kunci tersebut.

Nak buka pintu hati, perlu ade kunci [Gambar]

Jadi, sahabatku. Ketahuilah yang sejahat mana pun seseorang itu, dia pernah menjadi bayi seperti kita. Oleh itu, marilah kita sama-sama cari jalan untuk membawa kembali hati bayi dalam diri mereka.

Kenapa bayi? Bukankah bayi itu hatinya suci... =D

Huh? Saya ke? [Gambar]



Jun 20, 2012

Ini Kerja Gila?



Wah! Tak sangka pulak blog ni akan diberikan nama pulak. InsyaAllah nama ni akan dikekalkan, even lepas kawin pun (nak menulis lagi ke lepas kawin?).

Kenapa dengan kerja gila? Apa yang kita faham dengan kerja gila?

Inikah kerja gila yang anda maksudkan?
[Gambar]
Kerja gila yang saya rasa masyarakat faham ialah kerja yang dilakukan di luar norma masyarakat umum kerana benda yang dilakukan itu selalunya tak tercapai dek akal mereka. Contohnya, membina pondok kayu di tengah-tengah puncak everest, ataupun chatting di dasar laut selama sehari. Wah, bukankah itu menunjukkan satu kegilaan tahap maksima?

Namun, itu semua adalah pandangan masyarakat umum. Pada mereka, mungkin perkara itu sangat tidak relevan untuk dilakukan dan merugikan diri mereka. Ataupun mungkin mereka pun ingin lakukannya, tetapi kerana risiko yang sangat besar dan memerlukan pengorbanan yang maha berat, mereka segera melupakan niat murni mereka untuk melaksanakan sesuatu yang dianggap 'gila' itu.

Begitu juga dakwah. Ya! Begitu juga dakwah. Awal-awal nabi membawa Islam dan kepercayaan tauhid ini, ada orang arab quraisy yang melabelkan baginda sebagai 'gila'. Ya, ini gila! Semulia-mulia nabi dan orang yang dipercayai kejujurannya 100% pun boleh dilabel sebagai 'gila'! Apatah lagi kita sebagai orang biasa. Jap, cuba kita bayangkan kejap macam mana rupa orang gila yang betul-betul gila, kemudian kita bayangkan tuduhan gila itu dilemparkan pada kita yang waras dan berfikiran bernas ni. Bukan tuduhan dari hanya seorang, tetapi satu kumpulan masyarakat. Maksudnya, kita ni adalah orang gila yang femes (bukan gila femes ok). Apa rasanya? Tentu sangat tertekan bukan? Namun itulah antara cabaran yang nabi kita lalui dengan jiwa yang kentalnya.

"Dengan kurnia Tuhanmu, Engkau (Muhammad)
bukanlah seorang yang gila"
Al-Qalam : 2

Begitulah Allah sangat mengasihi hambaNya yang agung ini dengan menafikan tuduhan-tuduhan liar oleh mereka yang menuduh. Ayat-ayat kemudiannya juga mengukuhkan lagi kenyataan bahawa nabi kita tak gila dan disuruh perhati pulak siapa yang gila sebetulnya. Maka kat sini, tak ke kita belajar bahawa kita dah melaksanakan tanggungjawab dakwah tu dengan sebenar-benarnya adalah apabila orang melabel kita sebagai gila? Jadi kawan-kawan, marilah berdakwah sampai jadi 'gila' di mata masyarakat. Huhu. Bergurau. Sebenarnya antara kelebihan belajar sirah ni ialah kita dapat menguatkan semangat kita untuk terus berada di jalan Allah ini. Kerana sirah dah tunjuk yang ada orang yang memang real menghidupkan Islam dalam diri mereka dan sekeliling mereka. Maksud saya, sedangkan cerita-cerita superhero yang bukan main kuat lagi tu boleh bagi inspirasi dalam hidup kita, apatah lagi hero yang benar-benar wujud. Hero of the mankind bro!

Sekarang beralih ke Malaysia.
Waktu dulu-dulu dekat Malaysia ni, lepas negara kita dah lama sangat dijajah, bila Islam dah dicarik-carikkan dari jiwa rakyat-rakyat kita, lepas negara baru je melalui fasa merdeka, (ceh, cakap macam dah hidup lama sangat), aktiviti dakwah ini sangat asing bagi rakyat Malaysia. Seolah-olah aktivis dakwah ini berdakwah kepada orang yang tak tahu langsung apa itu Islam, padahal mereka itu muslim, atau lebih tepat lagi kita panggil "so-called-muslim". Iya. Muslim pada nama. Dulu dan sekarang. Masih ramai yang ada status "so-called-muslim" pada diri mereka. Inilah kesan penjajahan oleh mereka yang bencikan Islam. Kita tak boleh salahkan mereka yang dijajah ini kerana menjadi jahil tentang Islam.


[Gambar]

Bukan ke Allah bagi kita kefahaman dan kesedaran pasal Islam supaya kita dapat laksanakan tanggungjawab untuk berdakwah kepada mereka ini? Untuk selamatkan mereka yang terkandas dari landasan sebenar kehidupan. Tak ke rasa macam "gifted" gitu? So, takkan nak simpan Islam untuk kita sorang je. Percayalah wahai anda, keindahan Islam tu akan lebih merebak dan mengembang dalam diri kita kalau kita laksanakan tanggungjawab dakwah ni. Waktu zaman toknek dan ayah kita, mungkin kerja ini nampak macam kerja gila, ataupun kerja orang gila. Tapi berkat usaha mereka, sekarang kita makin nampak yang dakwah itu makin berkembang dan makin diterima. Antaranya ialah ustaz-ustaz yang dijadikan icon dan media-media yang menyebarkan risalah islam makin tumbuh dengan mekar. Namun begitu, masih ada lagi yang menganggap kerja ini adalah kerja gila. Itu tak apa. Kalau kita ikhlas, tak ada masa kita nak merungut. Dan kalau kita selusuri kisah nabi kita, percayalah yang nabi dapat lagi bertubi-tubi dari tu.

Dakwah ini bukan kerja gila.
Ini adalah kerja yang mulia.
Bermula dari dalam diri kita.
Sebarkan ke seluruh alam maya. Eh, buana...

Mari berdakwah. Saya ajak diri saya dan anda. Saya pun baru nak berjinak-jinak ni. Bukan ke kita nak Islam tertegak semula dan kita semua bersorak keriangan? Jadi takkan kita masih nak goyang perut?

Dakwah itu mengajak. Bukan memaksa.



Mari...




Jun 6, 2012

Cashier Ribena atau Oren?




Eh, sedar tak sedar, blog ni dah jadi blog dakwah rupanya. Huhuhu...
Ingatkan nak jadikan blog ni more towards kisah-kisah hidup ini. (akan diusahakan sikit ke arah tu)
Tapi takpela. Kata orang (siapa tu?), alang-alang terlepaskan roket, terbanglah melepasi awan.

Jadi, anda-anda yang saya kasihi, doakan la saya (tiba-tiba guna saya?) melekat pada jalan dakwah dan tarbiyyah ini.
Jap, sebelum anda jadi gila kentang, izinkan dakwah memperkenalkan maksud nama dia dahulu.
Kalau ikut Syeikh Wiki, Dakwah tu secara literal, maksudnya "making an invitation". Jemputan pada apa? Kepada Islam of course.

Jadi, kita masuk pada poin kita. Kalau nak ajak kepada sesuatu, patut ke kita mula dengan mencaci maki, hina dan mengeluarkan kata-kata yang tidak menyenangkan badan? Tak pun, mengugut-ugut dan memberi amaran. Kita rasa orang nak terima ke ajakan macam tu dengan rela hati? Mesti ada rasa kurang senang walaupun mereka kenal si pengajak tu.

Siapa tak cair dengan senyuman ikhlas macam ni.
Tak perlu buat muka masam macam oren. [Gambar]
Hari tu (bila pulak ni?), saya pergi ke satu kedai ni. Beli-beli barang, sampai kat cashier, dia sambut dengan gaya yang sangatlah ribena macam kanak-kanak girang. Jadi, apa lagi. Memang sejuk tahap gaban la hati jadi waktu tu. Dengan keramahan dia, sebenarnya satu perasaan senang dah tercipta. Bila dah ada perasaan senang, mesti hati akan rasa tertarik untuk berkunjung di kedai yang sama. Taknak singgah di kedai sebelah yang walaupun nampak mewah tapi ada pekedai bermuka masam dan tak mesra alam.

Sebenarnya, kita orang islam pun boleh diibarat macam cashier/promoter. Kalau baik layanan kita kepada orang yang datang nak tahu pasal produk kita, mestila diorang akan lebih mudah nak terima tawaran kita untuk 'membeli' islam dengan harta dan jiwa mereka. Bayangkan, bagus mana pun produk kita, tapi bila ada pelanggan datang dan kita layan mereka dengan layanan kelas ke-lima, memang sorry to say la.

Ambillah masa untuk buat sesuatu dengan betul.
Bukan main bedal je. [Gambar]
Ni masalah kebanyakan dari kita. Mengajak orang dengan cara yang kasar. Tak beretika. Akhirnya, kebenaran yang penuh dengan cahaya itu, dimalapkan dengan akhlak kita yang tak seberapa. Kita selalu fikirkan jalan mudah. Melenting. Menghamburkan hukum hakam. Dan kita fikir yang dakwah kita dah tersampai. Sebenarnya, kita tahu hukum hakam tu dah bagus dah. Tapi, macam mana kita nak dekati mereka? Itulah yang menjadikan dakwah itu seni. Untuk orang ni, kita approach cara ni, orang tu kita approach cara tu. Doing it the right way requires effort and patience.
Kita mesti kenali sasaran orang yang kita nak dakwah. Lepas tu, buat satu rangka kerja untuk dekati mereka. Erm, nak effect serta merta? Eh, Nabi Nuh pun tak merungut walaupun dakwahnya selama hampir 950 tahun tak diterima orang ramai. Kita ni selalu nak jalan mudah dan ringkas kan? Uhuk3. Batuk kering.

Wahai anda. Saya nak ajak ni. Jom ubah cara kita berdakwah. Ikut style Rasulullah. Cara yang berakhlak. Selami sirah baginda. Belajar macam mana nak handle orang ni dan orang tu. Bukan ke ramai orang berlembut hati terima Islam bila lihat akhlak nabi dan merasai keindahan ayat Al-Quran?

JOM!

Jadi macam cashier ribena. Huhuhu...


Jun 3, 2012

Kita cari yang jauh, yang dekat jadi jauh



Kadang-kala, kita seronok apabila bersama 'yang jauh'. Tapi, dalam masa yang sama, kita tak nampak bahawa 'yang dekat' dahagakan sesuatu dari kita. Ya, tapi kita tak nampak. Kita lebih nampak mereka yang jauh. Untuk mengisi kekosongan hati kita.

Kadang-kadang, ada antara kita yang mencari-cari orang yang hebat (selain ibu bapa) untuk mereka ikuti. Mereka sangat hormat dan tabik dengan orang tersebut. Tapi, dalam masa yang sama, mereka tidak menghormati ibu bapa mereka. Kerana mereka lihat yang orang-orang hebat yang tadi yang lebih banyak membimbing kehidupan mereka menjadi lebih baik. Makin lama, kita makin lupa, siapa yang memakaikan lampin untuk kita, siapa yang lap hingus kita yang hampir meleleh ke lantai, dan siapa pula yang memandikan kita bila bau badan kita satu rumah boleh hidu. Kita lupa semua itu. Kerana pandangan kita tertumpu kepada mereka yang lebih 'hebat'.

Bukankah kebahagiaan diri kita tu patutnya bermula dengan famili kita? Selalunya kita cakap, macam-macam dah kita buat. Kita solat, kita ikut tips orang berjaya, kita zikir, main-main dekat taman, mandi sungai, terjun gaung (?), dan macam-macam lagi. Tapi, kenapa kita lupa benda yang sangat penting; kita dah buat sesuatu yang boleh eratkan hubungan kita dengan keluarga ke belum? Dengan Mak dan Ayah kita especially.

"Dan hendaklah kamu beribadat kepada Allah dan janganlah kamu sekutukan Dia dengan sesuatu apa jua; dan hendaklah kamu berbuat baik kepada kedua ibu bapa."
An-Nisa’ : 36

Usah lagi menyepi dari keluarga kita. Dekatilah dan
selami apa yang ada dalam fikiran mereka. [Gambar]
Ada lagi dua ayat yang mempunyai struktur sama seperti ayat yang tertera di atas screen anda ni, yang mana tuntutan pertama ialah supaya kita tak syirikkan Allah, kemudian terus perintahkan kita untuk berbuat baik dengan kedua ibu bapa kita. (Lihat huraian di sini). Yang mana kadang-kadang orang yang 'baik' ni pun terlepas pandang. Kat medan dakwah, punyalah bercakap itu ini sampai basi dah air liur, tapi hubungan dengan keluarga, dengan sepupu sepapat? Hmm... *Air mata bercurah ke ladang gandum*. Jadi, kepada orang-orang yang masih lagi tertanya-tanya kenapa kita ni masih tak bahagia walaupun dah buat macam-macam untuk Islam, atau kalau tak pun, dah buat pelbagai aktiviti untuk menggembirakan hati kita; cuba check balik hubungan kita dengan keluarga dan juga orang ramai. Pupuklah hubungan baik dengan keluarga, banyakkan beraktiviti dengan masyarakat (ni pesanan direct untuk diri sendiri). InsyaAllah, kualiti hidup kita akan jadi lagi baik.

Imam Suhaib Webb pernah cerita yang dia berjumpa dengan sorang syeikh. Dia cakap dekat syeikh tu, "Saya susah nak menghafal Al-Quran", kemudian yang menariknya, perkara pertama yang syeikh tu cakap dekat Imam Suhaib ialah "Macam mana kamu layan emak kamu?". Imam Suhaib kemudian balik kepada ibunya dan memperbaiki layanan terhadap ibunya dan ternyata hasilnya amat menakjubkan. Dia kembali kepada syeikh tu dan berkata "Ya syeikh, ianya berkesan! Sebab tu la anda adalah syeikh...", jap, lagi best kalau translate BI kot. Dan lagi best tengok dia bercerita pasal tu. Huhu. Anyway, dia cakap dekat syeikh tu, "Syeikh, that works! That's why you're the syeikh man!" syeikh tu pun reply, "and that's why you're not!". Hahaha...

Okay. Jadi, konklusinya, marilah layan emak dan ayah kita sebaiknya. Tak kisah la apa pun kekurangan mereka. Tak cukup ke kita menghargai mereka hanya kerana mereka menjadi emak dan ayah kita? Mari-mari, gembirakan hati mereka. Tunjukkan yang kita sayangkan mereka. Through words and actions.

Kepada Ummi dan Abah, Uda sayang anda berdua. Maafkan salah silap Uda sama ada yang disengajakan atau yang tak disengajakan. Yang Ummi Abah ingat ataupun dah lupa...

Jun 1, 2012

Mahu Tapi Tak Mampu?



Awal-awal dah disebut yang tidak ada keraguan
dalam kitab suci ini. [Gambar]
Ahah! Kita bersua lagi. Aritu kata nak bincang macam mana nak berubah kan? Solution dia senang je. Al-Quran. (Muka berwawasan). Sebelum tu, kita kena yakin dengan ayat 2:2 yang Allah dah sebut awal-awal yang tidak ada keraguan dalam Al-Quran ini. Jadi, mari kita rujuk kepada beberapa ayat yang gempak.

“...Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah apa yang ada pada suatu kaum melainkan kaum itu sendiri yang mengubah apa yang ada pada diri mereka... ”
Ar-Ra'd : 11

Betul. Selalunya pakar-pakar motivasi juga akan cakap benda yang sejajar dengan ayat di atas.
"Saya hanya boleh bagi kata-kata nasihat dan dorongan sahaja. Tak guna saya cakap banyak pun kalau anda sendiri tak ada niat untuk berubah. Perubahan tu bermula dari diri anda sendiri. Yang boleh mengubah diri anda adalah diri anda sendiri." Begitulah kata-kata kaunselor dalam melakukan "brainwash" kepada kliennya.

Silapnya kita bila kita keluarkan statement "Allah dah tetapkan aku jadi macam ni. So, tak boleh buat apa dah bro. Dah aku memang macam ni." Mungkin dia sebenarnya mahu tapi rasa tak mampu. Jadi, kita boleh applikasikan ayat di bawah ini.

“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya..”
Al-Baqarah :286

Ini satu benda yang kita selalu terlepas pandang. Kita cakap yang kita tak boleh buat sesuatu tu padahal Allah dah bagi kita kata-kata perangsang dalam ayat-ayat cinta-Nya. Kalau kita tengok cerita-cerita yang inspiring, kita boleh lihat yang kata-kata semangat yang diberikan dekat watak utama selalunya hanyalah,

Keratlah perkataan impossible dalam minda kita.
Jadikan ia possible. Yeah!!! [Gambar]
"You can do it! We believe in you!"

Lepas tu watak utama kembali bersemangat dan berkata kepada dirinya,

"That's right! I can do this!"

Ianya hanyalah permainan dalam minda kita. Kita akan menang apabila kita berjaya menghilangkan rasa was-was terhadap diri kita. Yakinlah pada diri kita. Kita boleh berubah kalau kita sendiri yang mahukan perubahan tu. Tak ada istilah tak mampu. Tak ada istilah itu dalam melakukan perubahan pada sikap diri kita.

Bila kita berubah itu, kadangkala kita akan rasa berat dan susah pada awalnya. Tapi tidakkah kita ingat ayatNya macam di bawah ini?

“Maka sesungguhnya selepas kesulitan itu ada kemudahan,
sesungguhnya selepas kesulitan itu ada kemudahan.”
Al-Insyirah: 5-6

Setuju tak? [Gambar]
Ya. Ayat itu memang diulang kerana kita kadang-kadang tak percaya dengan statement itu apabila kita rasa yang kesusahan itu rasa lama sangat. Tapi Allah tidak akan memungkiri janjinya. Dalam ayat di atas pun diulang dua kali untuk memberi keyakinan kepada kita. Eh, bukan ke kemudahan di alam sana pun adalah kemudahan? Jadi, apa salahnya kita bersusah-susah di dunia, supaya kita dapat bersenang-senang di akhirat. (muka memujuk)

Iya. Perubahan itu terletak di tangan anda. Bak kata Encik Celcom, "The power is in your hands".
Sebenarnya banyak lagi ayat-ayat Al-Quran yang boleh dikaitkan untuk mencari jalan untuk kita berubah ke arah lebih baik. Di atas hanyalah sedikit sahaja dari apa yang boleh diaplikasikan dalam kehidupan kita. Kalau kita betul-betul nak berubah, pastinya kita akan bersungguh-sungguh mencari jawapannya, ye tak? (Eh, anda! Cuba baca ni jugak. Harap-harap membantu, insyaAllah.)

Allah dah bagi kita banyak jawapan. Tinggal kita saja yang memilih. Nak ikut jawapan itu ataupun tidak?
Jawapan ada dalam diri kita sendiri.
Nak... atau tak?