Dec 28, 2013

Bersyukurlah Wahai Rakyat Jelata! Biarkan Beta Bergembira.



Pastinya kita sekarang ini rasa terhimpit dan sesak di dada, hingga kita rasa mahu hempap katak kodok tak berdosa yang bermain-main di tepi longkang itu akibat rasa terlampau geram dengan situasi yang dihadapi oleh masyarakat kita. Ya, kenaikan macam-macam harga. Itulah yang berputar-putar dalam minda masyarakat yang marhaen seperti kita. Walaupun saya belum lagi bekerja, namun terasa sangat kesempitan yang dirasai oleh ibu dan bapa yang berpenat lelah mencari nafkah untuk menyara kehidupan keluarga. Tapi, kita rasa susah hati dan sakit hati bukannya sebab kita tak bersyukur ke apa. Tapi, disebabkan pemimpin seolah-olah bercakap "Bersyukurlah wahai rakyat jelata! Biarkan beta sahaja bergembira".

Eh. Jangan salah sangka. Sultan ni baik orangnya. [Gambar Sekadar Hiasan]
____________________________________________________

Walaupun saya mendapat biasiswa MARA, saya rasa tidak wajar untuk bersenang-senang dengan wang yang diperolehi begitu sahaja. Pernah sekali, saya mendapat duit cash dalam RM2000 daripada biasiswa itu dan bercadang untuk membeli sesuatu dengannya. Ummi, waktu itu tidak berterus-terang, namun seakan-akan membisikkan sesuatu yang berbunyi "keluarga lebih memerlukannya". Fuh. Rasa sebak di dada.

Dari situ, saya cuba menggunakan sebaiknya duit yang diberikan. Tidak membelanjakan secara boros. Ada juga sebahagiannya disimpan untuk kegunaan dakwah dan tarbiyah yang memakan dalam beratus-ratus dollar juga harganya. Namun, wang saya di dalam akaun lebih banyak berbanding rakan-rakan saya yang lain yang membelanjakan duit itu hanya untuk kegunaan diri sendiri. Ada juga mereka yang hinggakan sudah kosong wang di dalam akaunnya. Bila ada yang kata "Kita tak payah kedekut sangat", saya pun menjawab dalam hati, "Kenapa nak boros sangat?". (Kepada kawan saya yang terbaca ini, mohon agar terasa. Hehe. :3)

Itu baru 'kemewahan' orang yang dapat biasiswa, yang sebenarnya ada kemungkinan juga untuk masa depan dihimpit andai tidak perform dalam exam (salah sendiri la) ataupun tidak dijanjikan dengan sebuah pekerjaan. Tetapi apa yang nak dikatakan di sini, ujian kesenangan berupa kemewahan ini, senang sekali untuk buat seseorang itu boros, tidak berbelanja dengan baik akibat tidak ada perancangan kewangan yang betul. Apa yang nampak di mata, semuanya kita yang punya. Apa yang nampak sedap, semuanya nak dilahap.

Kalau orang macam ni yang menasihati rakyat Malaysia supaya bersyukur dan bersabar walau apapun keadaan yang menimpa rakyat, tidak kira seintelek mana pun orang itu, sudah pasti rakyat akan rasa sangat tak berpuas hati bukan? Suruh orang yang dalam kesusahan supaya bersyukur dan bersabar, namun pada masa yang sama, diri sendiri hidup dalam keadaan mewah. Bukanlah nasihat itu tidak patut diterima, namun apabila yang menasihati itu tidak menunjukkan contoh yang baik, memanglah ada yang akan rasa jelik. Ada masanya, apabila kita tak mampu untuk menenangkan orang, lebih baik sahaja diam.

Disini, saya ingin berkongsi cerita tentang sebuah susuk manusia.

Susuk itu...

Ketika mampu hidup mewah, dirinya memilih hidup yang sederhana.

Ketika mendapat pangkat yang 'gah', dirinya sekadar kelihatan biasa-biasa.

Ketika pengikutnya mengadu susah, dirinya berkongsi rasa yang sama.

Ketika semua orang terasa lemah, dirinya bangkit menghidupkan jiwa.

Ya. Itulah Rasulullah. Contoh teladan sepanjang zaman. Baginda bukan sekadar membiarkan pengikutnya dalam kesusahan tatkala dirinya merasa kesenangan. Tidak! Bahkan dirinya yang sentiasa kelihatan daif walaupun hakikatnya baginda mampu memiliki apa sahaja. Namun, baginda lebih mencintai akhirat daripada dunia. Baginda lebih mengutamakan orang lain berbanding dirinya.

Oleh itu, jiwa mana yang tidak merasa senang mendapat pemimpin yang sebegitu? Hati mana yang tidak merasa tenang andai ditunjukkan contoh yang sebegitu? Ya Allah, ampunilah diri kami kerana jauh sekali dari mencontohi cara hidup baginda, sedangkan jika benar kami mencintaiMu, pastinya kami akan mengikuti pesuruhMu.

Jadi, saya menulis ini bukanlah untuk mengajak semua orang hanya redha dengan apa yang menimpa kita tanpa membuat apa-apa. Kemungkinan, apa yang berlaku sekarang ini adalah musibah kepada kita. Musibah kerana meninggalkan apa yang disuruhNya, dan melakukan apa yang dilarangNya. Mungkin ini adalah peringatan supaya kita bergerak membentuk peribadi kita dan orang di sekeliling kita mengikut style Rasulullah dan para sahabat baginda. Ya, mungkin memakan masa yang lama. Tetapi, moga dengan usaha kita itu, akan terlahir lebih ramai pemimpin yang baik serta mengikut acuan Islam.

Moga dengan itu, kita akan memperoleh negara yang lebih makmur, aman, dan bahagia. InsyaAllah.

Ayuh berubah!

Dec 21, 2013

Menunjuk-nunjuk Pada Tuhan




Tajuk menyesatkan? Err... "Kalau tak suka, boleh cari blog lain!" Begitulah kenyataan Menteri Pembloggeran. Ehehe...

Tengok ni!!! [Gambar]

Ikhlas itu sendiri adalah topik yang tersangat payah untuk diterangkan, apatah lagi untuk diterangkan oleh orang yang cetek ilmu seperti saya dan tidak mempunyai background pengajian agama. Memang harapan tinggal harapan sahaja. Namun, tidak salah untuk berkongsi apa yang kita faham mengenainya. Kerana, apa guna jika pernah dengar dan membaca mengenainya andai kita tidak boleh berkata sepatah pun tentangnya.

Apa yang ingin saya kupas di sini hanyalah sesuatu yang asas sahaja. Maka, kalau ingin tahu dengan lebih mendalam, banyakkanlah belajar daripada ahlinya. Itu sahaja dari saya. Tata...

Ehem. Keikhlasan itu adalah sebuah perjalanan yang tidak akan berkesudahan. Pastinya setiap kali kita ingin melakukan sesuatu amalan, keikhlasan kita akan diuji dengan berterusan. Contohnya, dah elok-elok kita tolong Pak Imam seterika kopiahnya, tiba-tiba anak perempuan beliau muncul. Pada awalnya niat kita membantu tu hanya kerana Allah, tapi tiba-tiba niat lain pula timbul. Menarik ni jika dibuat drama.

Jika anda perasan, saya ada menyebut term 'kerana Allah'. Kebiasaannya apabila seseorang itu menyebut tentang ikhlas, orang akan sebut 'kerana Allah', 'kerana Allah'. Disebabkan diri saya ini terlalu lemah, saya masih tak dapat menghadam maksud disebalik "melakukan sesuatu kerana Allah". Jadi, saya cuba mengambil pendekatan lain. Harap betulkan saya andai ada yang tersalah.

Sebelum pergi kepada ikhlas, suka sekali untuk saya mengajak kita semua recall balik dengan apa yang kita panggil Ihsan. Ya, pastinya kita sudah sedia maklum dengan definisi Ihsan sewaktu hingus masih meleleh di bangku sekolah dahulu. Maksud Ihsan menurut hadis-2 daripada Hadis 40 adalah kita beribadah seolah-olah kita melihat Allah. Kalau kita tak dapat rasa begitu, hanya setkan pada minda bahawa Allah sentiasa melihat kita.

Ok. Cuba bayangkan macam ni la. Contohnya, kita sangat hormat dengan Presiden Malayasa, Dato' Naqib atas Dasar Transformasi beliau yang berjaya mengubah Malayasa menjadi sebuah Transformers. Jadi, sewaktu ingin bertemu dengan beliau dalam sebuah majlis, pastinya kita akan pakai dengan begitu cantik menarik tertarik, lebih hebat bergaya daripada isteri Dato' Naqib, Puan Rostam. Apabila sedang bertemu beliau, pastinya kita akan menjaga tutur kata kita, perilaku kita, dan setiap apa yang kita lakukan, hinggakan kentut pun kita akan bertahan sehingga berjam-jam. Namun, jika kita menghadiri majlis tersebut tanpa kehadiran Dato' Naqib, kita akan masih dapat menunjukkan perangai yang baik kerana kita tahu bahawa pengikut-pengikut beliau masih ada di majlis itu memerhati tetamu-tetamu yang datang.

Ikhlas itu ialah mensucikan niat kita melakukan sesuatu itu semata-mata untuk Allah. Tak dapat interpret? Yes. *High Five*. Jadi, pendekatan lain yang ingin saya bawa ialah kita setkan minda kita melakukan sesuatu untuk 'menunjuk-nunjuk' pada Allah.

"Eh, ajaran sesat apa yang aku tengah belajar ni?!!" Getus hati anda.

Erk. Sabar. Saya akan cuba jelaskan apa yang saya faham. Macam ni. Cuba bayangkan kalau kita mahu menunjuk-nunjuk pada manusia. Kita pasti akan buat sesuatu tu untuk membuat orang di sekeliling kita mengambil perhatian dengan apa yang kita lakukan. Jadi, perasaan seperti itu, cuba kita convertkan supaya kita hanya rasa ingin menunjukkan apa yang kita lakukan itu pada Allah dan Allah sahaja. Biar berapa ramai yang bersama kita, atau tiada sesiapa langsung yang bersama kita, lakukanlah untuk amal itu dipersembahkan hanya kepada Allah.

Maksudnya, kita memakai konsep Ihsan dan Ikhlas secara selari. Kita menyalurkan hati kita agar amal yang kita lakukan itu hanyalah untuk dipersembahkan pada Allah, dengan kesedaran bahawa Allah sentiasa memerhatikan apa yang kita lakukan.

Untuk lebih faham mengenai ikhlas, jemputlah datang ke link ini: LINK

Dec 18, 2013

Keikhlasan yang Berterbangan



Dalam kita rancak beramal atau mengajak orang beramal, kadang kita terlupa tentang perkara yang paling asas namun paling penting dalam melaksanakan amalan-amalan seharian. Ya, seperti jawapan yang telah dibocorkan oleh tajuk, hari ini kita akan bercakap tentang keikhlasan.

Mungkin kita masih ingat bukan bagaimana bahagianya apabila mula-mula disentuh dengan hidayah? Eh, bukan Hidayah anak pak cik jual baju bundle dekat Petaling Street tu. Sila berfikiran bersih. Ya, apabila disentuh oleh hidayah dari ilahi, terasa sangat nikmat dan berkat dalam beramal. Yang belum merasa tu, sila dapatkan pakej tarbiyah anda segera di majlis-majlis ilmu yang berdekatan anda.

Baik. Berbalik pada topik kita, apa yang saya ingin sentuh di sini ialah apa yang menyebabkan seseorang itu boleh rasa kekeringan walaupun setelah sekian lama hatinya terasa basah dengan tarbiyyah Islamiyyah. Perkara ini saya alami banyak kali sudah. Jatuh bangun jatuh bangun dalam bermujahadah. Jadi, saya ingin berkongsi tentang apa yang saya fikir punca kepada ini masalah. Iaitu, kita terlupa untuk beringat tentang sesuatu yang sangat asas tetapi sangat indah.

Keikhlasan. Titik.

Mungkin perkara ini nampak begitu simple dan tidak terlalu signifikan bagi sesetengah pihak. Namun, pihak saya mendapati perkara ini boleh mengakibatkan orang yang bermuka kurang hensem pun boleh bertukar menjadi hensem dalam sekelip mata. Haha. Ehem. Maksud saya, keikhlasan ini boleh mengubah emosi negatif menjadi positif dengan begitu mudahnya. Ia sepatutnya menjadi asas dalam kita melakukan apa sahaja. Hatta duduk seketika membaca blog ini dengan tekun pun memerlukan keikhlasan apa.



Jika keikhlasan itu sudah berterbangan daripada sarang hati kita, sudah tentu akan timbul pelbagai masalah. Sudah tentu kita rasa sangat susah untuk istiqamah. Sudah tentu kita baca Al-Quran pun terasa payah. Sudah tentu kita solat pun terasa lelah. Sudah tentu perkara kebaikan itu sendiri tidak terasa indah. Akhirnya, kita pun terasa resah dan mula mahu menggelabah.

Kenapa? Kerana kita mula mencari-cari habuan dunia. Tak bersetuju? Jujurlah dengan sendiri punya rasa. "Niat kerana Allah" itu lama-lama hanya jadi kata-kata sekadar kata. Walhal, disebalik amalan-amalan yang kita laksanakan, terdapat sesuatu yang kita harapkan. Sama ada kita sedar atau tidak, kesucian hati kita sebenarnya dipijak-pijak.

Begitulah liciknya syaitan dalam melaksanakan pelan penyesatan mereka. Apabila iman kita lemah, syaitan yang dihantar mungkin berkelulusan SPM sahaja. Apabila iman kita kuat, Professor Syaitan datang memberi 'tunjuk ajar' pada kita. Jadi, makin kita asyik melaksanakan amalan, makin kita perlu berhati-hati dengan bisikan syaitan. Jangan sampai hilangnya erti sebuah keikhlasan.

Keikhlasan itu kunci kepada ketenangan. Ia mampu meleraikan kesempitan di dada. Ia adalah ubat kepada hati yang terluka. Ia merupakan formula kepada keharmonian jiwa. Ia menjadikan minda itu terang semula. Apabila keikhlasan datang bertandang, cantiklah setiap apa yang kita pandang. Apabila keikhlasan menghilang, cahaya hidayah pun tidak kelihatan terang.

Persoalannya, bagaimanakah untuk peroleh keikhlasan? Itu, insyaAllah tunggu blog post yang akan datang. Hehe.

Luahan hati: Mungkin, apa yang menyebabkan saya tidak istiqamah sebelum ini adalah kerana kurangnya penghayatan tentang keikhlasan. Kesibukan? Percayalah, itu hanya alasan. Tiada yang mustahil sekiranya kita serius dalam perancangan. ;)

Aug 7, 2013

Ramadan Yang Ditangisi dan Syawal Yang Dirai




[Gambar]

Allahu Akbar Allahu Akbar Allahu Akbar,
Laailaha illallahu Allahu Akbar,
Allahu Akbar wa lillahilhamd!

Ramadhan telah pergi, Syawal pula menanti.
Perginya Ramadhan, kita tangisi. Namun, datangnya Syawal, kita rai.
Ramadhan adalah bulan tarbiyah, manakala Syawal pula bulan hadiah.
Oleh itu, bergembiralah! Bergembiralah apabila menyambut hadiah dari Allah.
Bergembiralah atas kemenangan dalam kita melaksanakan ibadah dalam bulan Ramadhan. Namun, tetaplah menyambut perayaan ini dengan penuh rasa kesyukuran dan kehambaan. Bukan kefuturan dan kemaksiatan.

Futur? Ya, jika semua amal kencang kita itu hilang bak ditiup angin taufan.

Syukur? Apabila kita masih istiqamah dalam mengekalkan amalan seperti di bulan Ramadhan.

Untuk menerangkan secara seinci-seinci tentang panduan untuk menyambut Syawal, tidak termampu saya. Jadi, saya sertakan link yang insyaAllah bermanfaat ini sebagai panduan semua. Err... Link?

Apabila Ramadhan telah pergi, pastinya sedihnya terasa juga di hati kan? Kerana telah perginya bulan yang penuh keberkatan. Siapa yang tidak suka dengan promosi-promosi yang diberikan untuk memotivasikan diri kita untuk meningkatkan amalan? Pastinya semua orang melompat kegirangan dan tertawa riang kerana bersemangatnya untuk beribadah sakan. Namun, apabila semua promosi yang ditawarkan kepada kita sudah tiada, pastinya kita akan terasa kehilangan. Itu normal untuk orang yang mempunyai perasaan.

Namun, hari raya adalah hari untuk kita merasa gembira. Bukan untuk kita rasa kecewa, hiba, duka dan nestapa (mak aih!). Hari raya adalah hari yang kita raikan sebagai tanda menangnya kita di atas nafsu yang selama ini sering membelenggu diri kita. Hari raya adalah sebuah hadiah dari Allah untuk hambaNya yang setia. Maka, jika amalan kita pada bulan Ramadhan hanya gitu-gitu sahaja, atau mungkin lebih teruk dari bulan-bulan biasa, maka layakkah kita untuk meraikannya? Haa... Kan dah terasa.

Eh, usah kecewa. Ini adalah sesi muhasabah sahaja. Tidak ingin pula kata kita tidak boleh meraikannya andai ibadah kita seperti nak tak nak sahaja. Tapi, ingin mengajak kita semua bermuhasabah supaya mempunyai azam untuk lebih mendapat makna. Makna yang sebenar disebalik hari raya.

Sentap, sentap juga, bergembira tetap bergembira, namun tetap di dalam redhaNya.

Nasihat untuk diri saya dan semua, biarlah kita selepas Ramadhan menjadi lebih baik daripada kita sebelum Ramadhan. Moga amal yang kita sudah kerjakan di bulan Ramadhan dapat menjadi bekal supaya kita sentiasa istiqamah beramal pada 11 bulan yang seterusnya, dan menjadi lebih baik pula pada Ramadhan yang akan datang. Ulanglah proses ini hinggalah sampai nyawa di kerongkongan.

Akhir kata, saya ingin mengucapkan Selamat Hari Raya Aidil Fitri kepada semua! Jangan lupa bagi duit raya! Taqabbalallahu minna waminkum. Maksudnya, moga Allah menerima amal kami dan kalian.

p.s: Eh, peliknya. Tadi nak tulis pendek je. Sedar-sedar agak panjang juga daripada niat asalnya.

Sahabat anda,

IBKG

Aug 4, 2013

Lailatul Qadar – Tarikhnya Terbongkar?



[Gambar]

Hah! Pertamanya, anda ingin membaca post ini kerana apa ya? Kerana mahukan jalan pintas untuk mendapat malam 1000 bulan kan? Kan? Hehe. Maaf. Jika ya, anda akan rasa kecewa sepintas lalu. Takkanlah tarikh lailatul qadar itu boleh senang-senang terbongkar? Harharhar...

Eh, jangan balik periuk dan kuali tu! Dengar apa yang saya ingin perkatakan dulu. Huhu... *Tarik nafas*

Ulama' dari dulu sudah banyak membincangkan tentang perkara ini. Banyak hadis dari nabi dan banyak juga pandangan dari para sahabat serta ulama' tentang bila turunnya malam yang mulia ini. Rasanya tidak perlu untuk saya hamparkan semuanya di sini.

Tapi, apabila berada di luar negara ini, membuka sedikit minda saya yang kecil ini. Di Malaysia mungkin tidak terjadi masalah sebegini. Namun, di luar sana, terdapat banyak tempat yang tarikh bermula dan berakhirnya Ramadhan tidak sama. Nampak tak permainannya? Tahniah jika nampak.

Ya. Bagaimana halnya jika malam ganjil di tempat kita adalah malam yang genap di tempat yang lain? Adakah Lailatul Qadar itu berlaku secara asing-asing? Maka pantaskah kita untuk masih malas dan rimas untuk pulun melaksanakan ibadah untuk 10 malam yang terakhir itu? Kita boleh cakap Allah boleh sahaja buat begitu. Namun, siapakah kita untuk menganggapnya begitu? Ulama' telah pun berbincang tentang hal ini, dan solusi yang mereka berikan ialah mengerjakan sahaja kesepuluh-sepuluh malam terakhir itu. Mudah kan?

Kalau difikirkan semula, bukankah sudah banyak malam yang kita lalui begitu sahaja, umpama angin yang keluar menjadi kentut sendawa. Jadi, apalah sangat 10 malam dengan ibadah yang luar biasa berbanding 344 malam dengan ibadah biasa-biasa sahaja. Kita mahukan iman yang jitu. Bukan iman yang gitu-gitu. Maka, bukankah ini peluang yang terbaik untuk merealisasikan impian itu?

Kita sering dengar hadis yang memungkinkan lailatul qadar pada malam-malam ganjil, kita ada dengar hadis yang memungkinkan lailatul qadar pada tujuh malam terakhir. Malah ada juga hadis yang mengatakan lailatul qadar itu jatuhnya pada malam ke dua puluh tujuh. Tapi, kenapa kita tak fokuskan pada hadis yang ini;

"Apabila telah masuk 10 terakhir bulan Ramadhan, maka Nabi menghidupkan malam, mengejutkan isterinya dan mengetatkan kainnya (tidak menyetubuhi isterinya kerana amat sibuk dengan ibadat yang khusus)" 
Riwayat Al-Bukhari dan Muslim

Eh, baginda Nabi kot! Kalau Nabi kita yang suci dari dosa pun menghidupkan kesepuluh-sepuluh malam terakhir bulan Ramadhan, kenapa kita yang dosa keliling pinggang ni berkira-kira dalam ingin menghidupkan 10 malam ini? Kata mahu ikut sunnahnya. Bukankah ini antara sunnahnya? (Erk. Tiba-tiba rasa macam ada batu besar hempap atas kepala.)

Ya, mungkin masa kita tak cukup (ye ke?), anak kita ramai, kerja kita bertimbun, menyebabkan kita rasa tak mampu mencontohi amalan nabi kita. Tapi sekurang-kurangnya tanamkanlah azam untuk bangun sekurang-kurangnya seketika pada awal pagi di malam-malam tersebut, untuk merebut peluang yang datang hanya sepuluh kali je dalam masa tiga ratus lima puluh empat kali. Kita cuba ubah mindset kita, bukan hanya ingin kejar malam-malam yang ganjil sahaja, tapi ingin mengaut semua malam yang ada. Dalam hal mengejar kebaikan sebegini, kita harus tanamkan sifat tamak. Muahahaha...

Petikan di bawah dipetik daripada link ini yang bertajuk "Lailatul Qadar, Tepatnya Malam 21 atau 27?";

............................................
Jadi, Bagaimana Sebaiknya?

Tentu, bagi yang ingin bersungguh-sungguh mencari lailatul qadar tidak akan membatasi dirinya pada malam 21 atau 27 saja. Sebab, betapapun kuat dalil keduanya, ia bukan satu kepastian yang menjamin bahwa lailatul qadar pasti terjadi pada malam 21 atau 27. Mereka yang ingin lebih dekat kepada Allah, lebih mengikuti sunnah Rasulullah, serta ingin mendapati lailatul qadar hendaklah bersungguh-sungguh pada malam ganjil 10 hari terakhir. 

Rasulullah SAW bersabda, 



إِنِّى أُرِيتُ لَيْلَةَ الْقَدْرِ ، وَإِنِّى نُسِّيتُهَا ، وَإِنَّهَا فِى الْعَشْرِ الأَوَاخِرِ فِى وِتْرٍ



Sungguh aku diperlihatkan lailatul qadar, kemudian aku dilupakan –atau lupa- maka carilah ia di sepuluh malam terakhir, pada malam-malam yang ganjil. (Muttafaq alaih) 


Bagaimana praktik yang dicontohkan Rasulullah? Ternyata beliau bukan hanya "serius" di malam ganjil. Namun di seluruh sepuluh hari terakhir, dengan menunaikan i'tikaf. 

Maka Yusuf Qardhawi pun menyarankan, "Malam-malam ganjil yang dimaksud dalam hadits di atas adalah malam ke-21, 23, 25, 27 dan 29. Bila masuknya Ramadhan berbeda-beda dari berbagai negara, sebagaimana yang kita saksikan sekarang, maka malam-malam ganjil di sebagian wilayah adalah malam genap di wilayah lain. Sehingga untuk hati-hati, carilah lailatul qadar ini di seluruh malam sepuluh terakhir Ramadhan." 

Wallaahu a'lam bish shawab. [Muchlisin. Dari berbagai sumber, utamanya Fiqih Sunnah dan Fiqih Shiam]

............................................

Pesta ibadah ini belum tamat.
Mari kita ambil jalan selamat.
Laju-laju jangan lambat.
Semua sepuluh malam kita rembat!


Pesanan ini adalah untuk mengingatkan manusia bermula daripada yang bernama 'Saya'.

Aug 3, 2013

Kita Bukan Mesin



.........................................
Laut yang tenang jangan disangka tak ada jerung, langit yang terang jangan disangka takkan mendung, pohon yang rendang jangan disangka takkan rentung, dan hati yang lapang jangan disangka takkan meraung.
.........................................

Pabila hidayah itu mula meresap ke dalam jiwa, segalanya terasa indah. Baca Al-Quran; terasa seperti mahu terbang. Tunai solat; terasa tubuh seakan di awangan. Laksana puasa; terasa kebal dari sebarang godaan. Namun sekarang, semua itu berubah. Amalan sunat sekadar syarat mutabaah. Zikir sekadar sebutan kosong pada lidah. Solat sekadar buat gitu-gitu je lah. Dan banyak lagi yang tidak disebutkan kerana takut semua orang akan jadi tak tentu arah.

Kadang, kita terlalu fikir untuk meluncur laju, sehingga banyak perkara yang tercicir dan terhakis sedikit demi sedikit dari qalbu. Kita lupa untuk faham setiap apa yang kita amalkan. Kita lupa untuk hayati bibit-bibit indah yang kita tuturkan. Kita lupa untuk hadam apa yang kita bacakan. Segalanya terasa kering-kontang. Jasad itu hadir, tapi jiwa itu melayang. Lidah itu berzikir, tapi fikiran itu kerisauan. Minda itu berfikir, tapi hati itu kelesuan. Terasa tidak kena walaupun hidup dihiasi amal kebaikan.

Berhentilah sejenak!

Kita duduk bermuhasabah sekejap.  Adakah niat kita sekarang sama seperti yang dulu? Di mana sebenarnya arah yang kita ingin tuju? Adakah Al-Quran itu lebih sedikit kita tengok berbanding dengan MukaBuku? Adakah solat itu kita lakukan di awal waktu? Adakah Allah yang kita ingat selalu? Lontarkan banyak-banyak soalan yang padu. Sedarkan kembali minda dan hati yang sudah menjadi kelabu dan menggerutu.

Sayalah mesin jahit legenda itu [Gambar]

Kita bukan mesin.

Mesin itu tetap melaksanakan kerja mereka secara berterusan. Namun, tiada perasaan di kala kerja dilakukan. Hanya menurut apa yang diaturkan. Tidak dapat menghayati aksi-aksi yang telah diprogramkan.

Tapi kita ini insan.

Ya, kita ini insan. Insan itu punyai hati dan perasaan. Insan itu punyai jiwa dan pemikiran. Pantaskah kita bekerja tanpa cakna, membaca tanpa makna, berbicara tanpa canda, dan beribadah tanpa jiwa? Tidak ingatkah kita bahawa Nabi kita s.a.w. adalah yang paling berat bebannya di antara kita, namun tidak pernah lekang senyumannya?

Kata ‘Abdullah bin al-Harith:

“Aku tidak pernah melihat seseorang lebih banyak senyuman daripada Rasulullah s.a.w”
(Riwayat al-Tirmizi, sahih)


Banyak sahaja masalah yang baginda hadapi. Besar pula cabaran yang baginda lalui. Namun, baginda ajar supaya kita sentiasa mengukir senyuman. Diwaktu saat yang kecemasan, baginda berpesan pada seorang teman, supaya tidak merasa kesedihan, kerana yang bersama mereka sentiasa adalah Tuhan. Maka, jiwa yang resah itu akan menjadi senang. Dada yang sempit itu akan menjadi lapang. Hati yang gelap itu akan menjadi terang. Minda yang kusut itu akan menjadi tenang.

Jadi, marilah sama-sama muhasabah kondisi hati kita. Adakah kita umpama mesin yang tiada nyawa, ataupun insan yang kaya dengan jiwa?

Tulisan ini sekadar ingin memberi 'spark' untuk raih semula hati dan perasaan kita. Nasihat ini secara jujurnya adalah direct hit pada diri saya. Ambillah sekiranya merasakan ianya berguna.


Moga Allah redha.

Jul 28, 2013

Kenapa Burung Tidak Terbang ke Angkasa Lepas?



Melihat keindahan alam memang menjadi kegemaran saya. Namun, saya tersedar bahawa dua tahun lepas saya sudah kurang peka untuk melihat keindahan-keindahan itu. Mungkin sahaja kerana di tempat yang saya diami itu agak suram dan kusam, (maaf wahai tempat lama). Jadi, saya sangat sangat sangat bersyukur sekarang ini kerana Allah menghantar saya ke tempat yang sangat tenang lagi menyejukkan mata hati. Hihi. Datanglah Tasmania ye kawan-kawan. Tempatnya sangat cantik.

Apa yang nak diceritakan di sini, sewaktu memandang ke langit, ternampak la pula burung-burung yang berterbangan bebas di langit yang tinggi. Terdetik di dalam hati, alangkah seronoknya kalau kita dapat terbang bebas di udara dengan suka ria dan gembira. Perkataan 'BEBAS' itu yang saya ingin ketengahkan.

Kenapa burung itu terbang tinggi di langit, tapi tidak terbang hingga ke angkasa lepas? Mungkin anda cakap kerana mereka belum capai tahap Super Burung. Tak pun kerana burung-burung itu tidak pakai seperti pakaian astronaut. Err... Anda banyak sangat tengok kartun ni. Hehe.

Cuba fikirkan. Mereka berpeluang untuk terbang tinggi di udara, dan nampaknya bebas, tetapi mengapa tidak terbang hingga ke angkasa lepas? Seperti yang semua tahu, hal ini kerana di angkasa lepas itu tiada bekalan oksigen untuk mereka dan kita bernafas. Jadi, apa point yang saya ingin sampaikan?

Ini sangat mengambil nafas (baca: breathtaking) [Gambar]
Pointnya ialah limitasi. Ya, Allah memberikan burung-burung ini kebebasan untuk terbang di udara, namun mereka juga diberikan limitasi daripada keluar merentasi angkasa. Apakah signifikannya ini? Kalau kita perhati, Allah memberikan burung-burung itu garis sempadan tentang di mana mereka patut berada dan sejauh mana mereka boleh pergi. Hakikatnya di dunia ini, tidak ada apa yang kita sebut sebagai kebebasan yang hakiki. Walaupun kita nampak burung-burung itu seakan terbang bebas tidak terperi.

Begitu juga insani. Kita di dunia ini boleh sahaja melakukan apa sahaja yang kita ingini. Namun, namun... Kita harus ingat bahawa di samping kebebasan itu, Allah memberikan juga kita limitasi. Kenapa perlu ada limitasi? Dalam kes burung sebentar tadi, jika mereka terbang melebihi limitasi, maka mereka akan serta merta mati. Jadi, dalam lingkungan limitasi itu, pastinya ada kehidupan yang selesa dan selamat untuk didiami. Sama juga seperti apa yang manusia diberi. Banyak sahaja perkara yang kita boleh lakukan di dunia ini. Tetapi terdapat juga limitasi yang kita harus turuti.

Pun begitu, limitasi itu bukannya untuk memerangkap kita seperti dalam peti besi. Tetapi ingin menjaga kita daripada terjerumus ke lembah yang dikeji. Di mana, lembah itu sangat menyempitkan dada dan menyesakkan hati. Lihat saja artis-artis Barat yang kehidupan mereka nampak indah di mata tapi derita pada realiti. Lihat sahaja mereka yang melanggar-langgar perintah ilahi, semuanya hilang erti pada dunia ini. Oleh itu, tidakkah kita amat-amat mensyukuri? Hidayah Allah yang mengetuk pintu hati. Bukankah itu tanda Allah menyayangi? Supaya kita tak terhumban ke dalam Sang Api. Dan dipanggil-panggil menyahut salam dari Syurga nan abadi?

Oleh itu, usahlah ragu. Setiap yang Allah tetapkan pasti ada yang kita tak tahu. Namun percayalah yang semuanya supaya ditetapkan dengan hikmah yang beribu-ribu!

*Tak tahu kenapa tiba-tiba terobses dengan rhyme ni. Huhu... Eh. Hihi...

Jul 3, 2013

Ketika Menang, Bersama. Ketika Kalah, Ke Mana?



Kami bersamamu Morsi! [Gambar]
Baru setahun lebih sejak Dr Morsi memenangi kerusi presiden di Mesir. Terasa macam baru semalam mendengar berita kemenangan Dr Morsi itu. Masih segar dalam ingatan, kerana itu adalah berita gembira yang sangat ditunggu-tunggu oleh ramai penyokong Islam. Itulah yang dinantikan oleh ramai yang mendokong kerja dakwah dan tarbiyah ini, yang ingin melihat sebuah negara Islam yang diterajui oleh seseorang yang betul-betul mengamalkan cara hidup Islam.

Apabila mendengar tentang penggulingan Dr Morsi, hati terasa sedikit sedih bercampur marah. Bayangkan, mendapat pemimpin yang sebegitu rupa bukankah merupakan satu anugerah Allah yang sangat berharga? Bagaimana mungkin pemimpin seperti itu ditolak sedangkan beliau mempunyai personaliti yang baik serta banyak juga sumbangannya terhadap negara Mesir walaupun baru setahun memerintah? Ini agak tidak masuk akal!

Namun, begitulah dia sunnah dalam perjuangan. Tidak semuanya indah-indah belaka. Tidakkah kita terbaca firmannya,

"Adakah patut kamu menyangka bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum sampai kepada kamu (ujian dan cubaan) seperti yang telah berlaku kepada orang-orang yang terdahulu daripada kamu? Mereka telah ditimpa kepapaan (kemusnahan harta benda) dan serangan penyakit, serta digoncangkan (oleh ancaman bahaya musuh), sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman yang ada besertanya: "Bilakah (datangnya) pertolongan Allah?" Ketahuilah, sesungguhnya pertolongan Allah itu hampir."

Al-Baqarah: 214

Diriwayatkan oleh Abdurrazzaq dari Ma’mar yang bersumber dari Qatadah: Ayat ini diturunkan bersangkutan peristiwa Perang Ahzab, apabila Rasulullah dan para sahabat merasai pelbagai kesulitan serta dikepung pula oleh musuh. Betapa besarnya ujian Allah terhadap mereka sehingga terkeluar pertanyaan daripada mereka: "Bilakah datangnya pertolongan Allah?". Wahai anda! Kita bukan cakap tentang orang yang biasa-biasa. Kita bercakap tentang orang yang cekal dalam memperjuangkan Islam, yang bersama baginda merasai keperitan di jalan kebenaran ini. Apabila mereka pun boleh tanya begitu, pastinya ujian yang diberikan sangat menggugah jiwa dan iman. Bukankah begitu?

Dari segi logiknya, sudah semestinya orang yang baik itu akan ditolong serta-merta dan dimenangkan oleh Allah bukan? Tapi sunnatullah tidak begitu. Allah pasti akan uji kita, supaya melihat adakah kita ini benar-benar memperjuangkan kalimatNya atau sekadar hangat-hangat tahi unta? Adakah kita hanya akan bersama perjuangan ini hanya apabila kelihatannya Islam itu sudah menang dan meninggalkan perjuangan ini apabila ia nampaknya seperti kalah? Sesungguhnya jika kita tidak mahu bersama berjuang apabila diberikan peluang, pastinya Allah akan menggantikan kita dengan golongan yang lain yang akan benar-benar berjuang dalam menegakkan syariatNya.

Lihat sahaja sewaktu Fathu Makkah, apabila Islam menang terhadap musyrikin Makkah dan dibuka pula oleh Nabi Muhammad s.a.w., bukankah berbondong-bondong dan bergolek-golek orang yang menyatakan hasrat ingin memeluk agama Islam? Kebanyakan mereka adalah orang yang tahu bahawa ajaran yang dibawa Rasulullah itu benar, namun takut untuk bersama dengan baginda sebelum itu kerana melihatkan asakan, cercaan dan penghinaan yang diberikan kepada umat Islam sewaktu itu. Akhirnya apabila Islam telah menang, baru mereka menyatakan keislaman mereka. Adakah kita mahu menjadi golongan seperti itu ataupun golongan yang awal-awal memeluk Islam?

Wahai teman, usah resah apabila diperangi manusia, andai yang engkau kejar adalah redhaNya, kerana kemenangan pasti menanti dihujungnya. Namun resahlah apabila diperangi manusia, andai yang engkau kejar adalah dunia, kerana kekalahan menanti dihujungnya! Bukankah kemenangan yang termulia itu adalah syurga yang abadi dan kekalahan yang terhina itu adalah neraka yang sangat ngeri?

Ayuh, bantulah mereka sedaya kita. Janganlah hanya bersama mereka hanya ketika mereka kelihatan menang, tapi tinggalkan mereka apabila mereka seakan-akan kalah. Di dalam perjuangan ini, pastinya ada naik dan turunnya. Pasti ada menang dan kalahnya. Namun ingatlah bahawa yang haq itu sudah semestinya akan menang. Jadi, titipkanlah doa bagi sahabat-sahabat seperjuangan kita di Mesir, Palestin, Syria, Turki, Iran, dan sebagainya. Sebarkanlah kesedaran, usah biarkan sahabat-sahabat kita hanyut di dalam arus keduniaan sedangkan umat Islam yang lain bermati-matian menegakkan kebenaran.

Marilah lihat peristiwa di Mesir ini sebagai peringatan untuk kita lebih gigih dan bersungguh-sungguh dalam menyebarkan mesej-mesej Islami kepada dunia sejagat. Moga Allah memberikan petunjuk kepada kita serta menjadikan kita orang yang benar serta ikhlas dalam perjuangan ini, insyaAllah.

Pray for Egypt!

May 31, 2013

Pabila Ingin Kembali ke Jahiliyyah



Tiada jalan tengah antara keduanya [Gambar]

Pabila ingin lakukan amalan jahiliyyah kembali
Cuba koreksi diri
Selami amalan sehari-hari
Apakah yang sudah terjadi

Mungkin pengurusan masa itu kita tak perbaiki
Juga terdapat kekosongan dalam hati
Tapi kita tidak pula mengisi
Dengan amalan yang menyentuh sanubari

Akhirnya bukan cinta Allah yang kita cari
Bukan juga ketenangan yang abadi
Tapi kepuasan duniawi
Yang kita tahu ia tidak hakiki

Jika kita benar-benar menyedari
Akan bahagianya mengecapi
Keredhaan dari Ilahi
Pastilah hilang cinta pada dunia ini

Usah tertipu dengan usia
Yang kita rasakan masih lama
Sedangkan yang mencabut nyawa
Hanya sahaja menunggu masa

Tolaklah kebatilan
Bencilah kelalaian
Terimalah kebenaran
Masuklah pada ketaatan
Percayalah wahai kawan
Kita pasti boleh lakukan

^_^

May 28, 2013

Belajar dari Peminat Bola Sepak: Bangun Awal Pagi



Satu hari tu, terkejut beruk juga bila lihat semua orang rumah bangun awal tak perlu dikejut. Malah, saya pula yang dikejut berukkan oleh mereka. Huhu.

Dari situ, saya terfikir, apakah yang membuatkan mereka begitu mudah bangun padahal sebelum itu agak liat nak bangun. Ohh... Ada match bola pusingan akhir rupanya. Bila ditanya macam mana boleh bangun awal, jawabnya ialah sebab perlawanan itu begitu penting untuk diketahui keputusannya secara live. Jadi, takkan nak lepaskan peluang keemasan ni selamba beruk je? Mana boleh bro.

Keyword yang saya nak highlight di sini ialah 'penting'. Meskipun kebiasaannya kita tidak dapat bangun dari tidur walaupun disimbah dengan minyak panas atau digegarkan dengan goncangan dari gunung berapi di sebelah rumah, apabila terpanggil untuk melakukan sesuatu yang kita rasa penting, kita mampu bangun awal walaupun tiada bantuan dari alam sekitar untuk mengejutkan kita. Seolah-olah kita merasakan tanggungjawab itu perlu ditunaikan meski darah kita tertumpah kerananya.

Jika kita merasakan solat subuh atau solat malam itu penting untuk diri kita, pastinya kita akan melakukan pelbagai persiapan agar dapat bangun awal. Kita akan tidur awal, kita akan set alarm seberapa banyak yang mungkin, kita akan minta rakan serumah dan mungkin jiran sebelah untuk menggegarkan katil kita, kita akan membaca doa-doa dan jampi serapah yang ada sebagai usaha kita untuk bangun awal.

Bangun pagi, gosok gigi! [Gambar]

Nak bangun awal ni kena ada keazaman yang kuat dan juga mindset yang kita nak bangun awal pagi setiap hari. Bagaimana nak mudah bangun andai tidak ada cita-cita untuk bangun? Cuba contohi mereka yang bersemangat nak tengok perlawanan bola sepak. Kerana tidak mahu ketinggalan perlawanan yang penting, tiada penghalang untuk mereka bangun di awal pagi. Jadi, kita pun mestilah merasakan yang bangun awal itu penting, kerana tidak mahu ketinggalan untuk melaksanakan solat subuh di awal waktu, secara berjemaah insyaAllah.

Seorang abang pernah pesan pada saya, kalau kita mulakan hari kita dengan baik, insyaAllah sepanjang hari itu kita dapat laluinya dengan baik. Nabi pun ada bersabda dalam beberapa hadis yang menceritakan kebaikan-kebaikan bangun di awal pagi. Ada juga hadis di mana baginda berdoa untuk mereka yang bangun di subuh hari: “Ya Allah, berkatilah umatku selama mereka suka bangun subuh (iaitu mengerjakannya).” (Hadis riwayat Termizi, Abu Daud, Ahmad dan Ibnu Majah). Bukankah pada waktu pagi itu minda kita masih bersih, fikiran kita pula tidak bercampur baur dengan macam-macam perkara duniawi? Maka pada waktu itu sangatlah elok untuk bermunajat kepada Allah supaya kita dapat bersihkan diri pada waktu pagi sebelum melalui hari tersebut.

Jadi, bangkitlah wahai orang yang berselimut! Ucaplah syukur kerana masih diberikan peluang untuk bernafas. Kemudian, sujudlah serta tunduklah padaNya, yang Maha Mencipta.

May 22, 2013

Sampaikanlah, Kerana Ianya Menguatkan



Beberapa tempoh kebelakangan ini, saya tidak terlalu fokuskan untuk menulis dalam blog, kerana merasakan betapa sedikitnya amal harian saya ini. Erti tersiratnya ialah, saya mahu supaya amal itu betul-betul melekat dalam diri barulah mengajak orang lain melakukannya. Jadi, saya cuba untuk perbaiki, perbaiki, perbaiki, dan perbaiki (eh, ada beza ke) diri saya ini barulah menyampaikan.

Namun, setelah lama dalam proses pembaikan (konon-kononnya), saya sedar satu perkara. Apa yang melajukan kita, yang memberikan turbo serta meneguhkan kita dalam proses perubahan itu adalah menyampaikan. Apabila kita menyampaikan, tidak kira dalam bentuk lisan atau tulisan, ianya sebenarnya lebih menusuk tajam ke dalam qalbu dan memberi refleksi dalam kadar sekelip mata, mungkin lebih laju daripada itu.

Kiranya, menyampaikan itu tidak terletak di akhir perubahan (hatta, perubahan itu tiada titik noktahnya), tetapi proses menyampaikan itu seharusnya berlaku sejak kita mulakan perubahan itu hinggalah ke hujung nafas kita. Kalau kita mahu menyampaikan hanya selepas sudah benar-benar baik sehingga tumbuh kepak malaikat, alamatnya kita hanya sampaikan pada ahli-ahli kubur jela. Huhu. Pada saat itu, bubur pun tidak boleh menjadi nasi semula.


Kenapa menyampaikan itu memberi kekuatan pada perubahan? Jawapan dari Mak Jah penggoreng pisang ialah tiap-tiap kali dia menunjukkan cara menggoreng pisang dengan betul kepada anaknya yang baru sahaja belajar merangkak, dia secara tidak langsung memperingatkan dirinya juga bagaimana dia mampu menghasilkan pisang goreng yang laku hingga ke benua Antartik. Jika kita memberi peringatan, memberi nasihat, berkongsi ilmu, dsb, kita sepatutnya akan memberi refleksi pada diri kita; adakah kita betul-betul melaksanakan apa yang kita sampaikan pada orang lain? Seterusnya, kita akan melakukannya bersungguh-sungguh dan memastikan supaya konsisten agar orang sekeliling kita tidak mempersoalkan apa yang kita bawa dan dapat mengikuti amalan kita itu.

Ayuh berubah bersamaku hai teman [Gambar]
Cuba bayangkan andai kata kita hanya simpan teori-teori amalan itu hanya dalam minda kita. Sebagai contoh, secara teorinya seorang muslim itu seharusnya membaca Al-Quran setiap hari supaya hati itu suci bersih umpama dicuci dengan kloroks. Kita mahu amalkan teori itu supaya menjadi praktikal, tetapi kita tak pernah beritahu rakan-rakan sekeliling tentang itu. Maka, apabila kadang-kala kita terasa banyaknya kerja dan tiada masa, pastinya kita tidak merasa berat untuk skip bacaan itu sekali-sekala kerana bagi kita, Allah faham kesibukan kita. Ewahh, esainmen dan belajar itu boleh buat sampai 20 mukasurat, takkan satu ayat daripada ayat suci itu pun terasa berat? Erk. Sebaliknya, jika kita menyampaikan buah fikiran kita itu pada member-member sekeliling, pastinya akan timbul rasa, andai kata kita tidak melakukannya, pasti orang sekeliling akan memandang remeh dan memperkecilkan hal yang kita ingin bawakan. Akhirnya, tidak ada orang terkesan dengan nasihat kita itu.

Ya, orang ikut atau tidak itu urusan Allah. Tapi apakah usaha kita untuk memastikan orang mengikuti nasihat kita itu? Allah melihat usaha bro, bukan hasil. Maka, saya ingin menamatkan entri kali ini dengan sebuah kisah yang harapnya dapat memukul dan menampar kita supaya sedar akan tanggungjawab kita.

Al-Hasan berkata kepada Mutharrif bin ‘Abdillah : “Nasihatilah shahabatmu”. Ia (Mutharrif) menjawab : “Sesungguhnya aku takut mengatakan apa yang tidak aku perbuat”. Al-Hasan berkata : “Semoga Allah merahmatimu. Dan siapakah di antara kita yang mampu melakukan semua yang dikatakannya? Setan sangatlah ingin mendapatkan keinginannya melalui perkataan ini, hingga tidak ada seorang pun yang menyuruh berbuat kebaikan dan mencegah kemunkaran”.

Konklusinya, ayuhlah sebarkan kata-kata yang salam (sejahtera) serta istiqomah melakukannya...

“Mengapa kamu suruh orang lain (mengerjakan) kebajikan, sedang kamu melupakan diri (kewajiban) mu sendiri, padahal kamu membaca Al Kitab (Taurat)? Maka tidakkah kamu berpikir?”
Al-Baqarah : 44

Mar 15, 2013

Muhasabah di Hari Jadi



Alhamdulillah, saya sudah pun berumur 20 tahun pada tahun ini. Dah boleh jadi menantu orang dah. (Betulkan kolar dan tie). Hari lahir ni sebenarnya boleh jadi satu muhasabah buat diri kita yang sering terlalai dan terleka dimamah arus kehidupan ini. Apabila difikir-fikirkan balik disebalik ucapan "selamat hari jadi", "sanah helwah", dan "happy birthday", kita boleh rumuskan bahawa ianya bukanlah ucapan yang menunjukkan bahawa umur kita makin panjang, sebaliknya makin pendek, yakni semakin mendekati kematian.

Maka, pada hari jadi, kalau orang kebiasaannya hanya bersuka ria seolah-olah tiada hari esok, eloklah kita menjadi orang yang beringat tentang hakikat bahawa hidup itu sementara. Orang kata muda itu dua kali. Muda di dunia dan muda di akhirat. Pilihan di tangan kita sama ada kita mahukan keseronokan muda itu hanya terasa di dunia ataupun terasa di dunia dan akhirat.

[Gambar]


Jadi, kenapa saya cakap tentang hari lahir? Nak orang wish? Bagi hadiah? Tak, tak. Doa itu sudah memadai sebenarnya. Tapi, apa salahnya doa yang diiringi hadiah kan? (jelir lidah).

Apa yang ingin saya perkatakan ialah sepatutnya, semakin hari, kita menjadi manusia yang semakin hebat! Kerana apa? Kerana setiap hari kita mempelajari sesuatu yang baru. Maka, hidup kita seharusnya menjadi makin baik dari hari ke hari. Bukankah Allah telah berfirman:

“Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kepada Allah; dan hendaklah tiap-tiap diri melihat dan memerhatikan apa yang ia telah sediakan untuk hari esok. Dan : Bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Amat Meliputi PengetahuanNya akan segala yang kamu kerjakan”.

(Al-Hasyr : 18)

Oleh itu, sebagai orang yang beriman, kita mestilah merancang kehidupan kita sebaiknya. Daripada kerja di rumah hinggalah kerja di sekolah/ofis. Dari bangun pagi sampailah tidur semula. Suka sekali saya tutup post ini dengan menyelitkan ayat di bawah sebagai peransang perubahan diri:



“Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa yang pada diri mereka ”


(Ar-Ra'd : 11)


P/S: Lama tak menulis, agak tumpul dah penulisan ni. Jadi, mari kita improve!!!!!