May 31, 2013

Pabila Ingin Kembali ke Jahiliyyah



Tiada jalan tengah antara keduanya [Gambar]

Pabila ingin lakukan amalan jahiliyyah kembali
Cuba koreksi diri
Selami amalan sehari-hari
Apakah yang sudah terjadi

Mungkin pengurusan masa itu kita tak perbaiki
Juga terdapat kekosongan dalam hati
Tapi kita tidak pula mengisi
Dengan amalan yang menyentuh sanubari

Akhirnya bukan cinta Allah yang kita cari
Bukan juga ketenangan yang abadi
Tapi kepuasan duniawi
Yang kita tahu ia tidak hakiki

Jika kita benar-benar menyedari
Akan bahagianya mengecapi
Keredhaan dari Ilahi
Pastilah hilang cinta pada dunia ini

Usah tertipu dengan usia
Yang kita rasakan masih lama
Sedangkan yang mencabut nyawa
Hanya sahaja menunggu masa

Tolaklah kebatilan
Bencilah kelalaian
Terimalah kebenaran
Masuklah pada ketaatan
Percayalah wahai kawan
Kita pasti boleh lakukan

^_^

May 28, 2013

Belajar dari Peminat Bola Sepak: Bangun Awal Pagi



Satu hari tu, terkejut beruk juga bila lihat semua orang rumah bangun awal tak perlu dikejut. Malah, saya pula yang dikejut berukkan oleh mereka. Huhu.

Dari situ, saya terfikir, apakah yang membuatkan mereka begitu mudah bangun padahal sebelum itu agak liat nak bangun. Ohh... Ada match bola pusingan akhir rupanya. Bila ditanya macam mana boleh bangun awal, jawabnya ialah sebab perlawanan itu begitu penting untuk diketahui keputusannya secara live. Jadi, takkan nak lepaskan peluang keemasan ni selamba beruk je? Mana boleh bro.

Keyword yang saya nak highlight di sini ialah 'penting'. Meskipun kebiasaannya kita tidak dapat bangun dari tidur walaupun disimbah dengan minyak panas atau digegarkan dengan goncangan dari gunung berapi di sebelah rumah, apabila terpanggil untuk melakukan sesuatu yang kita rasa penting, kita mampu bangun awal walaupun tiada bantuan dari alam sekitar untuk mengejutkan kita. Seolah-olah kita merasakan tanggungjawab itu perlu ditunaikan meski darah kita tertumpah kerananya.

Jika kita merasakan solat subuh atau solat malam itu penting untuk diri kita, pastinya kita akan melakukan pelbagai persiapan agar dapat bangun awal. Kita akan tidur awal, kita akan set alarm seberapa banyak yang mungkin, kita akan minta rakan serumah dan mungkin jiran sebelah untuk menggegarkan katil kita, kita akan membaca doa-doa dan jampi serapah yang ada sebagai usaha kita untuk bangun awal.

Bangun pagi, gosok gigi! [Gambar]

Nak bangun awal ni kena ada keazaman yang kuat dan juga mindset yang kita nak bangun awal pagi setiap hari. Bagaimana nak mudah bangun andai tidak ada cita-cita untuk bangun? Cuba contohi mereka yang bersemangat nak tengok perlawanan bola sepak. Kerana tidak mahu ketinggalan perlawanan yang penting, tiada penghalang untuk mereka bangun di awal pagi. Jadi, kita pun mestilah merasakan yang bangun awal itu penting, kerana tidak mahu ketinggalan untuk melaksanakan solat subuh di awal waktu, secara berjemaah insyaAllah.

Seorang abang pernah pesan pada saya, kalau kita mulakan hari kita dengan baik, insyaAllah sepanjang hari itu kita dapat laluinya dengan baik. Nabi pun ada bersabda dalam beberapa hadis yang menceritakan kebaikan-kebaikan bangun di awal pagi. Ada juga hadis di mana baginda berdoa untuk mereka yang bangun di subuh hari: “Ya Allah, berkatilah umatku selama mereka suka bangun subuh (iaitu mengerjakannya).” (Hadis riwayat Termizi, Abu Daud, Ahmad dan Ibnu Majah). Bukankah pada waktu pagi itu minda kita masih bersih, fikiran kita pula tidak bercampur baur dengan macam-macam perkara duniawi? Maka pada waktu itu sangatlah elok untuk bermunajat kepada Allah supaya kita dapat bersihkan diri pada waktu pagi sebelum melalui hari tersebut.

Jadi, bangkitlah wahai orang yang berselimut! Ucaplah syukur kerana masih diberikan peluang untuk bernafas. Kemudian, sujudlah serta tunduklah padaNya, yang Maha Mencipta.

May 22, 2013

Sampaikanlah, Kerana Ianya Menguatkan



Beberapa tempoh kebelakangan ini, saya tidak terlalu fokuskan untuk menulis dalam blog, kerana merasakan betapa sedikitnya amal harian saya ini. Erti tersiratnya ialah, saya mahu supaya amal itu betul-betul melekat dalam diri barulah mengajak orang lain melakukannya. Jadi, saya cuba untuk perbaiki, perbaiki, perbaiki, dan perbaiki (eh, ada beza ke) diri saya ini barulah menyampaikan.

Namun, setelah lama dalam proses pembaikan (konon-kononnya), saya sedar satu perkara. Apa yang melajukan kita, yang memberikan turbo serta meneguhkan kita dalam proses perubahan itu adalah menyampaikan. Apabila kita menyampaikan, tidak kira dalam bentuk lisan atau tulisan, ianya sebenarnya lebih menusuk tajam ke dalam qalbu dan memberi refleksi dalam kadar sekelip mata, mungkin lebih laju daripada itu.

Kiranya, menyampaikan itu tidak terletak di akhir perubahan (hatta, perubahan itu tiada titik noktahnya), tetapi proses menyampaikan itu seharusnya berlaku sejak kita mulakan perubahan itu hinggalah ke hujung nafas kita. Kalau kita mahu menyampaikan hanya selepas sudah benar-benar baik sehingga tumbuh kepak malaikat, alamatnya kita hanya sampaikan pada ahli-ahli kubur jela. Huhu. Pada saat itu, bubur pun tidak boleh menjadi nasi semula.


Kenapa menyampaikan itu memberi kekuatan pada perubahan? Jawapan dari Mak Jah penggoreng pisang ialah tiap-tiap kali dia menunjukkan cara menggoreng pisang dengan betul kepada anaknya yang baru sahaja belajar merangkak, dia secara tidak langsung memperingatkan dirinya juga bagaimana dia mampu menghasilkan pisang goreng yang laku hingga ke benua Antartik. Jika kita memberi peringatan, memberi nasihat, berkongsi ilmu, dsb, kita sepatutnya akan memberi refleksi pada diri kita; adakah kita betul-betul melaksanakan apa yang kita sampaikan pada orang lain? Seterusnya, kita akan melakukannya bersungguh-sungguh dan memastikan supaya konsisten agar orang sekeliling kita tidak mempersoalkan apa yang kita bawa dan dapat mengikuti amalan kita itu.

Ayuh berubah bersamaku hai teman [Gambar]
Cuba bayangkan andai kata kita hanya simpan teori-teori amalan itu hanya dalam minda kita. Sebagai contoh, secara teorinya seorang muslim itu seharusnya membaca Al-Quran setiap hari supaya hati itu suci bersih umpama dicuci dengan kloroks. Kita mahu amalkan teori itu supaya menjadi praktikal, tetapi kita tak pernah beritahu rakan-rakan sekeliling tentang itu. Maka, apabila kadang-kala kita terasa banyaknya kerja dan tiada masa, pastinya kita tidak merasa berat untuk skip bacaan itu sekali-sekala kerana bagi kita, Allah faham kesibukan kita. Ewahh, esainmen dan belajar itu boleh buat sampai 20 mukasurat, takkan satu ayat daripada ayat suci itu pun terasa berat? Erk. Sebaliknya, jika kita menyampaikan buah fikiran kita itu pada member-member sekeliling, pastinya akan timbul rasa, andai kata kita tidak melakukannya, pasti orang sekeliling akan memandang remeh dan memperkecilkan hal yang kita ingin bawakan. Akhirnya, tidak ada orang terkesan dengan nasihat kita itu.

Ya, orang ikut atau tidak itu urusan Allah. Tapi apakah usaha kita untuk memastikan orang mengikuti nasihat kita itu? Allah melihat usaha bro, bukan hasil. Maka, saya ingin menamatkan entri kali ini dengan sebuah kisah yang harapnya dapat memukul dan menampar kita supaya sedar akan tanggungjawab kita.

Al-Hasan berkata kepada Mutharrif bin ‘Abdillah : “Nasihatilah shahabatmu”. Ia (Mutharrif) menjawab : “Sesungguhnya aku takut mengatakan apa yang tidak aku perbuat”. Al-Hasan berkata : “Semoga Allah merahmatimu. Dan siapakah di antara kita yang mampu melakukan semua yang dikatakannya? Setan sangatlah ingin mendapatkan keinginannya melalui perkataan ini, hingga tidak ada seorang pun yang menyuruh berbuat kebaikan dan mencegah kemunkaran”.

Konklusinya, ayuhlah sebarkan kata-kata yang salam (sejahtera) serta istiqomah melakukannya...

“Mengapa kamu suruh orang lain (mengerjakan) kebajikan, sedang kamu melupakan diri (kewajiban) mu sendiri, padahal kamu membaca Al Kitab (Taurat)? Maka tidakkah kamu berpikir?”
Al-Baqarah : 44